KILAS

Stok Cukup, Praktisi Minta Pemerintah Tak Lakukan Impor Jagung

Kompas.com - 26/08/2019, 14:35 WIB
Praktisi peternakan Cecep M. Wahyudin menilai Indonesia tak perlu lagi melakukan impor jagung. Dok. Humas KementanPraktisi peternakan Cecep M. Wahyudin menilai Indonesia tak perlu lagi melakukan impor jagung.

KOMPAS.com – Kementerian Pertanian ( Kementan) menyatakan cita-cita swasembada jagung telah tercapai. Hal ini terbukti dalam tiga tahun terakhir impor jagung sudah berkurang dari sebelumnya.

Namun, musim kemaru berkepanjangan yang terjadi pada tahun ini kembali memunculkan isu bahwa Indonesia akan kembali mengimpor jagung.

Terkait itu, salah satu praktisi peternakan Cecep M. Wahyudin menilai Indonesia tak perlu lagi melakukan impor jagung. Ditemui di Jakarta, pria yang akrab dipanggil Cecep ini menegaskan impor jagung dapat mengukur sejauh mana keberpihakan pemerintah pada petani.

"Saat ini stok jagung cukup untuk beberapa bulan kedepan. Apalagi Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman sudah sampaikan panen puncak jagung pada Oktober. Saat ini masih terus ada panen," kata Cecep melalui rilis tertulis, Senin (26/8/2019).

Baca juga: Produksi Pangan Nasional Surplus, Tradisi Impor Harus Dikurangi

Pengusaha muda yang sedang mengembangkan koperasi berbasis pesantren ini percaya Kementan bekerja sangat keras untuk menyejahterakan petani. Menurut Cecep, biarlah petani jagung juga menikmati harga yang bagus.

"Kasian mereka sudah terlalu lama menanggung rugi karena harga jagung hancur. Kini mereka bergairah tanam jagung. Kita harus jaga semangatnya," tegas Cecep.

Cecep yang juga menjabat CEO sebuah start-up berbasis peternakan, eTanee juga mengatakan ke depan korporasi petani harus dikembangkan agar petani tidak selalu kalah dengan pemodal besar.

Baca juga: Neraca Perdagangan Pertanian Surplus, Pengamat: Impor Menurun

"Kita besarkan koperasi dan ekonomi kerakyatan agar peternak rakyat tetap hidup dan memberikan kontribusi bagi ekonomi nasional. Kalau impor terus, petani dan peternak bagiannya apa?," tanya Cecep.

Ia berharap pejabat pemerintah yang berpikir impor selalu solusi harus sering turun kebawah melihat nasib petani dan peternak.

"Mereka ‘kan harus disejahterakan. Makanya berpikirnya tidak boleh pendek dan instan," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X