Kompas.com - 28/08/2019, 09:20 WIB
Ilustrasi transaksi non-tunai menggunakan smartphone. ThinkstockIlustrasi transaksi non-tunai menggunakan smartphone.

JAKARTA, KOMPAS.com - Data pribadi menjadi hal yang sangat riskan sejak teknologi finansial (tekfin/fintech) makin marak bermunculan dengan berbagai clusternya.

Perlindungan data pribadi pun menjadi konsen pemerintah dalam hal ini Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) yang akhirnya membuat Peraturan Menteri (Permen) dan Rancangan Undang-Undang (RUU) khusus untuk perlindungan data pribadi.

Namun sebetulnya, SVP Financial Products Traveloka, Alvin Kumarga mengatakan, perlindungan data pribadi sebenarnya dimulai dari diri Anda sendiri. Untuk itu, simak 10 tips yang bisa Anda lakukan untuk melindungi data pribadi dimulai dari diri sendiri:

1. Hati-Hati terhadap upaya pishing

Alvin mengatakan, jangan terburu-buru membuka tautan yang Anda terima, baik di laman media sosial maupun di email Anda.

"Banyak pihak yang tidak bertanggung jawab mengambil data pribadi dari situs maupun tautan yang tidak jelas seperti itu. Jadi pastikan sumber tautan tersebut dari institusi resmi sebelum membukanya," kata Alvin Kumarga di Jakarta, Selasa (27/8/2019).

2. Gunakan password berbeda di setiap akun

Gunakan PIN atau password yang berbeda di setiap akun yang Anda miliki. Ada baiknya, jangan gunakan username dan password yang sama di semua aplikasi.

"Kalau sama nanti satu kebobolan, semua kebobolan. Jadi jangan samakan. Anda juga bisa memanfaatkan fitur password yang di-encript sehingga lebih aman," ujar Alvin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya itu, Alvin menjelaskan PIN atau password ini pun harus terdiri dari angka, tanda baca, dan huruf. Jangka pernah lupa juga untuk mengganti password secara berkala dan memberitahukannya ke orang lain.

3. Hati-Hati gunakan wifi gratis

Alvin menyarankan, jangan gunakan wifi gratis bila Anda tidak tahu sumbernya. Pasalnya, saat ini banyak yang memanfaatkan wifi gratis sebagai ajang pembobolan data.

"Sangat disarankan untuk tidak melalukan transaksi keuangan atau belanja online ketika Anda wifi gratis yang tidak jelas sumbernya," saran Alvin.

4. Log out E-banking

Selain wifi gratis, jangan pernah juga meninggalkan ponsel ketika Anda tengah membuka halaman e-banking. Intinya, selalu log out e-banking Anda ketika hendak meninggalkan gawai.

Namun saat ini, keamanan sistem perbankan pada e-bankingnya telah canggih dan diperiksa secara berkala. Misalnya, jika Anda membiarkan e-banking terbuka, dalam beberapa menit e-banking akan kembali meminta password dan kode akses Anda.

"Tapi baiknya selalu periksa terlebih dahulu apakah sudah di logout apa belum untuk mencegah kebocoran data ini," ucap Alvin.

5. Pastikan Aplikasi Berizin

Pilihlah aplikasi yang keamanan datanya terjaga. Untuk fintech, pastikan aplikasi yang Anda gunakan sudah berizin dari pihak yang berwenang, dalam hal ini Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Bertransaksilah dengan yang sudah terdaftar di OJK. Kalau enggak, akan sulit kami memantaunya. Karena apa? OJK hanya memiliki kekuatan hukum untuk aplikasi yang sudah berizin di OJK. Kalau kita tidak memberi izin, bagaimana kita bisa memberi sanksi dan memberhentikan izinnya?" pungkas Kepala Grup Inovasi Keuangan Digital, Triyono di Jakarta, Selasa (27/8/2019).

6. Jangan sebarluaskan data pribadi

Alvin mengatakan, sebaiknya hindari penyebarluasan data dengan menghindari pengiriman data kepada pihak tidak dikenal melalui aplikasi percakapan digital.

"Agar terhindar dari penyalahgunaan data dari pihak tidak bertanggung jawab, jangan pernah kirimkan data pribadi seperti KTP, KK, kartu kredit, ataupun transaksi keuangan kepada orang yang tidak dikenal melalui aplikasi percakapan digital," jelas Alvin.

7. Akses Situs yang Aman

Bila Anda ingin berbelanja online misalnya, akseslah situs belanja yang aman dan tepercaya. Cara mengenalinya mudah, mulailah dengan mencari ikon gembok di pojok kiri atas sebelum alamat situs. Biasanya, akun gembok tersebut menunjukkan situs yang Anda akses, aman.

"Atau gunakanlah alamat situs yang dimulai dengan https:/," jelas dia.

8. Jangan berikan OTP kepada siapapun

Belakangan, banyak masyarakat yang mengeluh uang digital di dalam akun pembayaran digitalnya hanya tersisa sedikit atau bahkan lenyap karena memberikan One Time Password (OTP) kepada pihak yang tidak dikenal.

Pihak yang tidak dikenal ini memiliki banyak alasan, seperti mengaku menjadi agen customer service dalam aplikasi pembayaran digital yang Anda gunakan, atau memberikan hadiah berupa saldo yang membuat Anda tergiur.

"Apapun alasannya, jangan berikan OTP ketika Anda tidak mengetahui siapa dia. Sama seperti halnya bila Anda mendapat Traveloka Secret Code ketika bertransaksi dengan Traveloka PayLater, jangan berikan kepada siapapun," jelas Alvin.

9. Perbarui Software

Untuk meningkatkan keamanan akun, perbaruilah software laptop atau ponsel Anda secara berkala. Dengan memperbarui software, Anda juga akan memperbarui sistem keamanan ponsel Anda dari virus yang mungkin saja mengambil data.

10. Gunakan privasi tambahan

Bila Anda kerap membuka pin di tempat umum, gunakan privasi tambahan di ponsel Anda. Privasi ini bisa dilakukan dengan menyandi ponsel maupun mengamankan layar.

"Misalnya untuk mengamankan layar, gunakan layar yang berwarna gelap sehingga orang yang ada di sekitar Anda tidak bisa melihat pin atau sandi yang Anda ketikkan. Apalagi ketika melalukan transaksi keuangan," pungkas Alvin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.