Bank Mulai Pangkas Bunga Deposito Pasca-Turunnya BI Rate

Kompas.com - 29/08/2019, 05:56 WIB
Ilustrasi bank ShutterstockIlustrasi bank

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasca Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan BI 7 days reverse repo rate (7DRRR) sebanyak 50 basis poin (bps) menjadi 5,5 persen. Sejumlah bank mengaku tingkat bunga deposito secara rata-rata sudah turun. Terutama dari sisi counter rate deposito dan beberapa debitur special rate.

Mengutip Kontan.co.id, Kamis (29/8/2019), PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) misalnya yang mengatakan pihaknya sudah menurunkan bunga deposito secara rata-rata per segmen sebesar 25 hingga 50 bps.

"Sejalan dengan penurunan bunga acuan, maka secara natural deposito juga turun," ujar Direktur Konsumer CIMB Niaga Lani Darmawan, Rabu (28/8/2019).

Menurutnya, pihaknya juga tidak terlalu fokus untuk memupuk pendanaan yang bersifat dana mahal. Sebabnya, perseroan memang tengah berupaya untuk meningkatkan rasio dana murah (current account and saving account/CASA) secara konsisten.

Lani menuturkan, hingga akhir tahun perseroan berharap CASA bisa terjaga di kisaran 55-56 persen terhadap total DPK.

Baca juga : Ketika BI Turunkan Suku Bunga, Sejumlah Bank Justru Naikkan Bunga KPR

Catatan saja, sampai dengan akhir Juni 2019 lalu anggota indeks KOMPAS100 ini, masih mencatat deposito tumbuh 9,3 persen yoy menjadi Rp 91,22 triliun. Sementara itu, rasio CASA tercatat sebesar 53,89 persen turun dari tahun sebelumnya 56,12 persen.

Sedikit berbeda, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) mengatakan pihaknya memang sejak awal tidak terlalu aktif mencari dana deposito untuk memenuhi kebutuhan. Wajar saja, per Juni 2019 CASA Bank Mandiri sangat jumbo yakni mencapai Rp 542,74 triliun atau setara 64,37 persen dari total DPK perseroan senilai Rp 843,15 triliun.

 

Direktur Keuangan Bank Mandiri Panji Irawan mengatakan pasca-BI 7DRRR turun menjadi 5,5 persen bunga counter rate deposito perseroan sudah ada di bawah 5 persen atau maksimal 5 persen.

"Di luar itu, kami mengikuti industri terutama pricing BUKU IV terkait deposito," terangnya di Jakarta, Rabu (28/8/2019).

Menurutnya, dari suku bunga special rate perseroan juga relatif lebih rendah dibandingkan rata-rata bunga kompetitor di pasar yakni di atas 6 persen untuk tenor 1-3 bulan.

Nah, fenomena penurunan bunga deposito di perbankan pun diakui bankir membuat nasabah bergeser ke instrumen investasi lain yang memiliki imbal hasil lebih tinggi.

Direktur Utama PT Bank Mayapada Tbk (MAYA) Haryono Tjahjarijadi mengatakan rata-rata bunga deposito sudah terjadi penurunan sebanyak 15-25 bps di perseroan.

Baca juga : BI Pangkas Suku Bunga Lagi, Apa Dampaknya untuk Masyarakat?

Bakal Berlanjut

Ia juga memandang, penurunan bunga deposito bakal terus berlanjut. Meski begitu, pihaknya tidak dapat menjamin, lantaran tingkat bunga sangat bergantung pada kebutuhan dan ketersediaan dana di pasar.

"Sejauh ini sudah lebih baik. Kami usahakan untuk terus berlanjut namun juga harus disesuaikan dengan pasar," imbuhnya.

Sebenarnya, menurut Haryono, penurunan bunga deposito harus disambut baik lantaran dapat secara langsung menurunkan biaya dana alias cost of fund (CoF) perbankan. Jika CoF berangsur menyusut maka tentunya suku bunga kredit juga akan ikut turun.

Bank kecil yang biasanya terdampak perebutan dana juga mendapat angin segar dengan adanya penurunan bunga deposito.

Perwakilan Manajemen PT Bank Woori Saudara 1906 Tbk (BWS) Ruli Nova menyebut per akhir Agustus 2019 rata-rata bunga counter rate perseroan sudah turun mendekat 50 bps.

"Kalau special rate masih volatile (naik turun) tergantung likuiditas masing-masing bank," katanya.

Meski begitu, Ia tak menampik kalau perebutan dana deposito di perbankan memang sengit. "Dana di masyarakat-nya kan itu-itu saja," katanya. Pun, efeknya banyak nasabah deposito yang beralih ke produk keuangan lain, terutama ke obligasi.

Alhasil, memasuki paruh kedua 2019, Ruli mengungkap kalau pertumbuhan deposito tidak sederas semester-I 2019.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Sejumlah bank pangkas bunga deposito pasca penurunan BI rate

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X