10 Kota Paling Layak Huni di Kawasan Asia-Australia, Mana Saja?

Kompas.com - 04/09/2019, 14:31 WIB
Kota Melbourne, Australia ShutterstockKota Melbourne, Australia

JAKARTA, KOMPAS.com - The Economist Intelligence Unit (EIU) baru saja merilis laporan  bertajukGlobal Liveability Report 2019 yang mengukur kelayakan huni 140 kota di dunia.

Mengutip laporan EIU, Rabu (4/9/2019), secara regional, dalam laporan tersebut dijelaskan bahwa sebaran kelayakan huni di kawasan Asia-Australia cenderung tak konsisten karena kondisi di setiap negara kawasan tersebut sangat beragam.

Dengan skor rata-rata 73,1 dari 100, kota-kota di kawasan Asia dan Australia masuk di dalam daftar baik 10 terlayak huni hingga 10 kota paling tidak layak huni.

Sebagai contoh, Melbourne yang terletak di Australia menjadi kota paling layak huni di dunia selama tujuh tahun berturut-trut sejak 2011, sementara Dhaka yang terletak di Bangladesh selalu berada di posisi terendah indeks kelayakan huni.

Baca juga: Vienna Jadi Kota Paling Layak Huni di Dunia, Berikut Daftar 10 Kota Lainnya

Sebanyak 37 kota di Asia dan Autsralia masuk di dalam daftar indeks tersebut, degan lima kota masuk dalam daftar paling layak huni dan enam kota lainnya masuk dalam daftar 20 kota paling tidak layak huni di dunia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setidaknya 14 kota di Asia dan Australia mendapatkan nilai paling tinggi sebagai kota layak huni, dipimpin oleh Melbourne dan Sydney yang menduduki posisi kedua dan ketiga dalam indeks dunia, dengan Adelaide di posisi ke-10.

Sementara dua kota di Jepang, Osaka dan Tokyo juga berada dalam daftar 10 terlayak huni, dilatarbelakangi rendahnya tingkat kejahatan juga kualitas layanan kesehatan dan pendidikan yang sangat baik.

"Sementara kawasan regional seperti Hongkong (posisi 38 dunia dengan skor 91,30 dan Singapura (posisi 40 dunia dengan skor 91,2) juga memiliki kinerja perkotaan yang baik, tercermin sebagai lokasi aktivitas bisnis global yang didukung dengan infrastruktur berkualitas tinggi dan budaya yang begitu kaya serta kegiatan rekreasi," jelas EIU dalam laporannya.

Baca juga: Ini 10 Kota Termahal dan Termurah di Dunia untuk Ekspatriat

Adapun China dalam masa kepemimpinan Presiden Xi Jinping menikmati kondisi politik dan sosial yang relatif stabil, meski terdapat kampanya anti korupsi yang kian aktif terjadi.

Dalam beberapa tahun terakhir, tidak ada perubahan yang berarti dalam oenilaian kualitas hidup di kawasan China, baik dari segi stabilitas, pendidikan dan dari segi pelayanan kesehatan.

Sementara New Delhi, India turun hingga enam peringkat lantaran kualitas udara yang kian buruk. Bahkan, kualitas udara di kota tersebut masuk dalam kategori terburuk di dunia.

Adapun Dhaka, Bangladesh tetap menempati posisi sebagai kota dengan peringkat ketiga terendah dalam indeks dan yang terburuk di kawasan Asia, disusul oleh Port Moresby, Papua Nugini (di posisi 135 dengan skor 41) dan Karachi, Pakistan (di posisi 136 dengan skor 40,9).

Berikut daftar 10 Negara dengan tingkat layak huni di kawasan Asia-Australia.

  1. Melbourne, Australia
  2. Sydney, Australia
  3. Osaka, Jepang
  4. Tokyo, Jepang
  5. Adelaide, Australia
  6. Auckland, Selandia Baru
  7. Perth, Australia
  8. Brisbane, Australia
  9. Wellington, Selandia Baru
  10. Hong Kong, Hong Kong



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.