Belajar dari Marselia, Bisnis Pisang hingga ke Jeddah

Kompas.com - 05/09/2019, 06:53 WIB
Titin (Kiri) pemilik usaha sambal olahan dan Marselia Indriani (kanan) pemilik usaha Pisang Mas Oven KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYATitin (Kiri) pemilik usaha sambal olahan dan Marselia Indriani (kanan) pemilik usaha Pisang Mas Oven

JAKARTA, KOMPAS.com - Hobi memang kerap menjadi ide awal untuk berbisnis. Tak jarang, ide-ide tersebut berhasil dan membuat bisnis berkembang. Seperti wanita asal Lumajang ini misalnya. Wanita bernama Marselia Indriani (37) memulai bisnisnya dari hobi memasak.

Marselia menceritakan, bisnisnya dimulai setelah dia memutuskan resign dari kantor lamanya setelah 13 tahun bekerja pada 2017 lalu. Meski sempat bingung mau berbisnis apa, akhirnya hati dia berlabuh untuk bisnis sesuai kesenangan dan hobinya, yakni membuat kue ringan.

"Basic saya itu passionnya ke bake, bikin kue. Kalau dengan hobi kan seneng tuh, jadi hobinya dapet hasilnya dapet makanya saya pindah ke kuliner setelah sebelumnya bisnis baju," kata Marselia Indriani kepada Kompas.com, Jumat (30/8/2019).

Adapun produk yang dijualnya adalah keripik pisang tanpa pemanis buatan yang diberi nama Pisang Mas Oven seharga Rp 20.000.

 

Baca juga : Kiat Sukses Berbisnis dari Nol, Ini Langkah-langkahnya

Bedanya, keripik ini dibungkus menyerupai makanan ringan seperti di supermarket dan bisa tahan selama 1 tahun. Pun Marselia menjual brownies cookies seharga Rp 5.000 per bungkus.

Terkait modal awal, dia mengaku berasal dari uang tabungan dan pensiunnya.

"Kebetulan saya semampunya saya, saya takut riba jadi saya beli seadanya untuk modal dan produksi awal. Dari modal pribadi. modalnya dari tabungan dan uang pensiun segala macem itulah ya," jelas Marselia.

Masuk Toko Ritel Modern

Rupanya, bisnis makanan yang diolahnya saat ini telah masuk ke minimarket-minimarket seperti Carrefour. Saat ini resellernya telah ada di sekitar Jabodetabek. Tak tanggung-tanggung, produknya juga sudah go-ekspor. Saat ini, Marselia mengaku sudah menjual di Jeddah dan Taiwan.

Dari bisnis ini, keuntungan yang didapat bisa berkisar Rp 20 juta hingga Rp 30 juta per bulan.

"Kalau setahun bisa dikalikan saja. Ya pokoknya rata-rata segitu ya, karena kan jualan ada naik turunnya," kata Marselia.

Marselia mengaku belum ada rencana mengembangkan bisnis makanan ke produk-produk yang berbahan baku selain pisang. Dia bilang, saat ini dia hanya ingin fokus berorientasi ekspor.

"Mungkin nanti kedepannya tetap fokus ke pisang tapi dengan beberapa varian. Karena anak millenial sekarang nih suka banyak yang nanya "Ada yang green tea enggak? Ada yang rasa ini enggak?"," ujarnya sambil tertawa.

Marselia berpesan, mulailah sesuatu berdasarkan hobi. Karena bangkitnya bisnis yang dia rasakan ternyata berasal dari hobi. Pun hobi yang membuatnya semangat menjalani bisnis meski diterpa banyak kendala awalnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Whats New
Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Whats New
Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X