Indonesia Masih Butuh 4 Juta Entrepreneur Baru

Kompas.com - 05/09/2019, 13:36 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI) mengatakan Indonesia masih membutuhkan minimal sekitar 4 juta pengusaha baru.

Ini mengacu pada data Kementerian Perindustrian yang menunjukkan rasio wirausaha di Indonesia saat ini masih sekitar 3,1 persen dari populasi penduduk.

"Jumlah wirausaha 3,1 persen, kurangnya minimal kita butuh 4 juta pengusaha baru. Ini masih jauh sekali dari target untuk menumbuhkan ekonomi," kata Ketua Umum WALI Levita Ginting Supit di Jakarta, Kamis (5/9/2019).

Levita mengatakan, untuk menambah wirausaha baru itu, pemerintah kini giat mendorong berbagai investasi baik penanaman modal dari dalam negeri maupun luar negeri dan transfer teknologi. Sebab hanya dengan menambah jumlah wirausaha baru lah permasalah ekonomi bisa diminimalisir.

Baca juga : Mau Mulai Bisnis? Simak 5 Mitos tentang Wirausaha

"Dengan hadirnya entrepreneurship, nanti akan banyak membuka lapangan kerja baru, mengurangi tingkat pengangguran, meningkatkan pendapatan masyarakat, bahkan meningkatkan produktifitas manusia," jelas Levita.

Pameran Franchise

Guna mendukung program pemerintah dan mendorong munculnya para pengusaha baru, akhirnya Reed Panorama Exhibitions bersama WALI dan Kamar Dagang & Industri Indonesia (KADIN) sepakat menghadirkan pameran bisnis franchise tahunan, yaitu Franchise & Lisence Expo Indonesia (FLEI) 2019.

Steven Chwee selaku General Manager Reed Panorama Exhibition mengatakan, pameran ini diadakan agar mampu membuka peluang bisnis dan kerjasama pelaku franchise dalam negeri maupun mancanegara.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X