Cek Rem Truk Penyebab Kecelakaan di Cipularang, KNKT Pakai Metode Ini

Kompas.com - 06/09/2019, 21:11 WIB
Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono memberikan keterangan di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (6/9/2019). KOMPAS.COM/MURTI ALI LINGGAKomite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono memberikan keterangan di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (6/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) terus menyelidiki penyebab kecelakaan yang terjadi di Km 92 Cipularang, Purwakarta, Provinsi Jawa Barat, Senin (2/9) lalu.

Insiden ini berawal ketika dua unit truk terguling hingga akhirnya terjadi tabrakan beruntun yang merenggut korban jiwa.

"Kita sudah periksa truknya, ternyata sistem remnya bekerja dengan baik tidak ada kebocoran. Kenapa remnya kok bisa blong? Itu kita lagi selidiki," kata Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono di Jakarta, Jumat (6/9/2019).

Baca juga: Menhub Sebut Kecelakaan di Cipularang Ada Indikasi Pelanggaran

Soerjanto menjelaskan, untuk dapat mengetahui rem truk tersebut blong atau tidak akan dilakukan uji mendalam dengan menggunakan metode energi. KNKT akan menganalisis muatan serta kekuatan rem truk ketika melintasi di Cipularang.

"Kita akan lihat pengaruh overload, yang diangkut itu 37 ton muatannya harusnya 12 ton. Overload-nya sekira 25 ton, saya yakin overload segitu banyak berpengaruh dengan kemampuan rem dari truk itu," tuturnya.

Menurut dia, muatan yang berlebihan pada truk berpengaruh pada kekutan rem ketika menahan beban dan ketika hendak berhenti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kemenhub: Aspek Geometrik Sebabkan Tol Cipularang Rawan Kecelakaan

Dalam sistem pengereman kendaraan truk ada gesekan antar kampas rem. Pada proses ini menimbulkan panas dari kampas yang juga menciptakan energi gas.

"Itu makin panas makin banyak gasnya, itu kan menjadi lapisan bikin daya cengkeramnya berkurang. Semakin panas semakin berkurang, itu yang menyebabkan remnya blong," bebernya.

"Sebetulnya secara sistem itu tidak  ada masalah, namun karana daya geseknya berkurang, karena panas jadi seolah-olah seperti blong," tambahnya.

Dia mengatakan, truk kedua yang juga terguling pada insiden nahas itu diakibatkan karena sopir banting stir/kemudi. Informasi yang dihimpun, truk ini juga membawa muatan yang berlebihan dan remnya tak mampu menghentikan lanjut kendaraan.

"Truknya kedua ini tahu ada mobil berhenti, karena truk teguling dia (sopir) berusaha ngerem namun remnya sudah memgalami panas yang berlebih. Sehingga tidak fektif dan nabrak mobil," ucap dia.

Kecelakaan maut yang melibatkan puluhan kendaraan di Km 92 Cipularang, Purwakarta, Jawa Barat, Senin (2/9), mengakibatkan jatuh korban jiwa. Baik yang meninggal maupun luka-luka.

Baca juga: Dua Kendaraan dalam Kecelakaan Tol Cipularang Ada di RS Polri, Warga yang Tahu Diimbau Lapor

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, pihaknya sudah menugaskan tim Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) untuk menginvestigasi penyebab kecelakaan di Cipularang tersebut.

"Teknisnya, seperti apa kenapa terjadi, yang sudah kasat mata adalah satu langgar kecepatan dan muatan," kata Menhub di Kantor Menko Maritim, Jakarta, Selasa (3/9/2019).

Budi menuturkan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan meminta pihak pengelola jalan tol untuk membuat rambu-rambu dan peringatan yang lebih jelas. Sehingga, bisa menentukan adanya pelanggaran rambu-rambu serta laik atau tidaknya sebuah kendaraan.

"Khusus itu mungkin pakai lampu, ada suara, atau ada yang jaga," sebutnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.