Kompas.com - 10/09/2019, 16:52 WIB


KOMPAS.com
- Pelaku usaha mendukung pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mendorong investasi termasuk foreign direct investment lebih deras lagi ke Indonesia.

“Hal itu adalah sebagai bagian dari upaya menggenjot pertumbuhan ekonomi di tengah-tengah terjadinya perlambatan ekonomi global,” kata Presiden Joko Widodo dalam acara Rapat Terbatas tentang Antisipasi Perkembangan Perekonomian Dunia, di Kantor Presiden di Jakarta, Rabu (4/9/2019).

Dalam kesempatan itu, Jokowi juga meminta semua kementerian yang berkaitan dengan investasi, agar membuka pintu perusahaan-perusahaan yang sudah masuk tapi belum realisasi.

Oleh karena itu, Presiden meminta seluruh kementerian yang berkaitan dengan ekonomi menginventarisir regulasi-regulasi yang menghambat.

Baca juga: Gunakan Dana Non APBN, KCN Lanjutkan Pembangunan Pelabuhan Marunda

“Inventarisir aturan-aturan yang menghambat, regulasi-regulasi yang memperlambat, regulasi-regulasi yang membuat kita lamban itu, ” kata Jokowi.

Presiden mengeluhkan pula minat investasi yang rendah ke Indonesia. Jokowi bahkan berang karena dari 33 perusahaan yang dua bulan lalu keluar dari Tiongkok, 23 memilih di Vietnam, 10 lainnya perginya ke Malaysia, Thailand, dan Kamboja.

“Dari 33 tadi, tidak ada yang ke Indonesia. Tolong ini digarisbawahi,” tegas Presiden seraya mengingatkan, berarti negara ini memiliki persoalan yang harus diselesaikan.

Untuk itu, Jokowi meminta tolong kepada menteri-menetri terkait memberikan pelayanan yang baik kepada para pelaku investasi atau investor. Sebab ini menjadi sebuah solusi dari rendahnya minat investor menanamkan modalnya di Indonesia.

"Dampingi mereka sampai terealisasi, kita jangan kaya pejabat minta dilayani, kita melayani, dah,” tegas Presiden.

KCN dukung presiden

Pada kesempatan terpisah, Dirut PT Karya Citra Nusantara (KCN), Widodo Setiadi mendukung pernyataan presiden tersebut. KCN sendiri adalah pengelola Pelabuhan Marunda

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.