BJ Habibie, Pendekatan "Ajaib", dan Krisis Ekonomi 1998

Kompas.com - 11/09/2019, 20:31 WIB
BJ Habibie DOK. KEMENRISTEKDIKTIBJ Habibie

KOMPAS.com - Gejolak nilai tukar rupiah masih membayangi Indonesia seiring dengan dinamika ketidakpastian ekonomi global.

Hingga saat ini, Pemerintah dan Bank Indonesia tetap masih mewaspadai gejolak rupiah.

Saat krisis keuangan tahun 1998 silam, Indonesia pernah memiliki pengalaman kejatuhan rupiah hingga Rp 17.000 per dollar AS.

Namun dengan berbagai langkah tepat dan terukur BJ Habibie, Presiden Ri ketika itu, rupiah bisa merangkak naik hingga Rp 6.500 per dollar AS.

Habibie punya pendekatan "ajaib" memahami gejolak nilai tukar rupiah saat itu.

Baca juga: BJ Habibie dan Susi Pudjiastuti, Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Habibie bukanlah seorang ahli ekonomi. Ia seorang engineer pesawat terbang. Hal itulah yang membuat banyak ekonom tak yakin Habibie mampu mengangkat ekonomi Indonesia paska-krisis 1998.

Namun hasil berkata lain, pemerintahan Habibie justru mampu menjawab pesimisme itu. Pendekatan Habibie dalam melihat kondisi ekonomi, termasuk nilai tukar rupiah menjadi pembeda.

Habibie memahami kondisi ekonomi menggunakan pendekatan aeronautical atau aeronautika. Ia melihat kejatuhan rupiah pada 1998 ibarat pesawat terbang dalam keadaan stall.

Stall merupakan posisi saat pesawat kehilangan daya angkat. Bagian depan pesawat mengarah ke atas dengan sudut lebih dari 15 derajat. Kondisi ini bisa menyebabkan pesawat jatuh.

"Bayangkan pesawat sudah stall, mau jatuh, sama dia bisa stabil lagi sehingga cruising (terbang datar), descending (pesawat terbang turun), dan bisa soft landing," kata ekonom Umar Juoro di Habibie Center, Jakarta, pada Oktober 2018.

Baca juga: Patung Pancoran, Visi Dirgantara, dan Proyek R80 Habibie (Bagian I)

Habibie tak melihat kondisi ekonomi dan rupiah dari sisi statik ekonomi. Namun melihat dari sisi yang dinamik aeronautika.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X