Kabut Kebakaran Hutan Ganggu Penerbangan, Ini Kata Menhub

Kompas.com - 12/09/2019, 21:37 WIB
Foto kondisi suasana saat kabut asap selimuti kota Palangkaraya di malam hari, Selasa (10/9/2019). KOMPAS.com/KURNIA TARIGANFoto kondisi suasana saat kabut asap selimuti kota Palangkaraya di malam hari, Selasa (10/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) masih terjadi di sejumlah wilayah di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Akibatnya, kabut asap kian menyebarkan ke wilayah perbatasan Kalimantan Barat dan Serawak, Malaysia. Selain itu, kondisi ini juga menganggu aktivitas penerbangan pesawat.

Menanggapi itu, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengungkapkan kondisi itu belum begitu berdampak. Karenanya, tidak perlu khawatir secara berlebihan.

"Sejauh ini belum ada gangguan yang signifikan," kata Menhub ditemui di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Kamis (12/9/2019).

Baca juga: Fakta Kabut Asap di Sumatera dan Kalimantan, Penerbangan Dibatalkan hingga Warga Sesak Nafas

Menurut Menhub, kendati belum parah dampak yang ditimbulkan oleh karhutla, namun faktor keamanan dan keselamatan dalam maskapai penerbangan menjadi yang utama.

Karena itu perusahan maskapai penerbangan harus memperhatikan hal itu dengan baik.

"Namun safety suatu keharusan. Jadi kita akan memantau bagaimana kebakaran hutan itu, (apakah) kabut itu menganggu, akan ada rekomendasi kepada para awak penerbangan," tuturnya.

Budi mengaku, hingga kini pihaknya belum menerima seberapa parah dampak yang ditimbulkan kabut dari karhutla di Sumatera dan Kalimantan. Pihaknya akan terus memantau kondisi  dan perkembangan peristiwa lebaran kshatan tersebut.

"Sekarang masih bisa mendarat dengan baik. Jarak pandangnya masih dalam toleransi," imbuhnya.

Diberitakan sebelumnya, sebuah pesawat Garuda Indonesia batal mendarat di Bandara Cilik Riwut, akibat kabut asap yang menyelimuti Kalimantan Tengah, Kamis (12/9/2019).

Manager Finance And Human Resource Angkasa Pura Ii Cilik Riwut Palangkaraya, Geni Suprayadi mengatakan, kebakaran lahan kini mulai berdampak buruk bagi jalur penerbangan.

Bandara tersebut diselimuti kabut asap yang cukup tebal dan pekat, sehingga jarak pandang menjadi sangat terbatas, membuat pesawat yang akan lepas landas dan mendarat menjadi tidak aman.

“Saat ini, jarak pandang hanya dibawa satu kilometer, sangat beresiko untuk lepas landas serta pendaratan pesawat,” kata Geni, saat ditemui Kompas.com, di Kantor Angkasa Pura II Bandara Cilik Riwut, Palangkaraya, Kamis.

Pesawat Garuda yang batal mendarat di Bandara Cilik Riwut itu berasal dari Jakarta tujuan Palangkaraya yang harusnya mendarat pukul 07.20.

Karena gangguan kabut asap ini, pesawat tersebut dialihkan pendaratannya ke Bandara Sepinggan, Balikpapan. “Nanti apabila kondisi kabut asap semakin tipis dan jarak pandang aman untuk jalur penerbangan, maka semua aktivitas penerbangan akan kembali normal," ujar Geni.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X