KILAS

Asuransi Pertanian, Penyambung Asa Petani di Lamongan

Kompas.com - 13/09/2019, 08:00 WIB
Ilustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau Dok. Humas KementanIlustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau

Salah satunya menginformasikan kepada para petani terkait iklim berdasar pantauan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Kemudian, memberikan rekomendasi budidaya tanaman, seperti penggunaan varietas toleran kekeringan.

Selain itu, tambahnya, menyarankan petani mengikuti pola tanam yang telah ditetapkan termasuk meminta petani untuk menggunakan pupuk organik.

Baca juga: Kementan Targetkan 60 Persen Lahan Serasi Ikut Asuransi

Sarwo Edhy menjelaskan, guna mencegah semakin luasnya lahan pertanian yang terkena kekeringan dan puso, pemerintah telah berkoordinasi dengan berbagai pihak.

Mulai dari pemerintah daerah dan TNI untuk memetakan kebutuhan alat dan mesin pertanian (Alsintan) dan pemanfaatan sumber air yang harus dibangun.

"Sekarang kami sudah banyak membangun sumber air. Baik itu sumur dangkal, embung, dan damparit. Kami juga telah melakukan program pompanisasi sehingga diharapkan kekeringan untuk tahun ini bisa teratasi," tutup Sarwo Edhy.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X