Ini Rekomendasi KEIN dan Perguruan Tinggi untuk Jokowi-Ma'ruf

Kompas.com - 13/09/2019, 15:39 WIB
Wakil Ketua Komite Ekonomi dan Industri Indonesia (KEIN) Ari Budimanta menyampaikan sejumlah rekomendasi kepada Presiden dan Wakil Presiden terpilih dalam menentukan arah kebijakan dalam sebuah acara di Jakarta, Jumat (13/9/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGAWakil Ketua Komite Ekonomi dan Industri Indonesia (KEIN) Ari Budimanta menyampaikan sejumlah rekomendasi kepada Presiden dan Wakil Presiden terpilih dalam menentukan arah kebijakan dalam sebuah acara di Jakarta, Jumat (13/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komite Ekonomi dan Industri Indonesia (KEIN) dan sejumlah perguruan tinggi menyodorkan lima rekomendasi di bidang ekonomi untuk pemerintahan baru, Joko Widodo dan Ma’ruf Amin.

Rekomendasi ini untuk penguatan perekonomian Indonesia dengan memperhatikan dan mendorong Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) bisa berkembang. Sehingga dampak lebih besar pada perekonomian dalam negeri.

"KEIN telah melaksanakan perumusan inisiatif bersama sejumlah perguruan tinggi di Indonesia untuk melahirkan rekomendasi. Dengan harapan, rekomendasi yang diberikan dapat dijakankan dengan sebaik-baiknya oleh pemerintah an periode 2019-2024 demi tujuan yang telah dicita-citakan," kata Wakil Ketua KEIN Arif Budimanta di Jakarta, Jumat (13/9/2019).

Arif menuturkan, Jowi dan Ma'ruf sebagai Presiden dan Wakil Presiden terpilih telah menetapkan visi dan misi dalam membangun Indonesia selama lima tahun ke depan. Rekomendasi itu, diharapkan dapat menjadi pedoman bagi program dan kebijakan pemerintah, termasuk di bidang ekonomi.

Baca juga: Siapkah Pemerintahan Jokowi Merealisasikan Kartu Pra Kerja di 2020?

"Dalam mewujudkan pembangunan ekonomi, Presiden dan Wakil Presiden terpilih telah memiliki pedoman yang tegas: Memantapkan penyelenggaraan Sistem Ekonomi Nasional yang Berlandaskan Pancasila," ujarnya.

Menurut dia, pada penerapan rekomendasi untuk mencapai masyarakat adil dan makmur, pemerintah harus memasukkan rekomendasi KEIN dan perguruan tinggi menjadi bagian integral dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN).

Dengan demikian, prinsip-prinsip dalam rekomendasi telah otomatis mengikat dan diharapkan menjadi prioritas nasional.

"Melalui penerapan seluruh rekomendasi ini, cita-cita pemerintah mendorong pertumbuhan ekonomi hingga 7 persen sangat mungkin tercapai. Selain itu, persoalan yang yang masih menjadi ganjalan kinerja perekonomian saat ini, yaitu neraca pembayaran yang masih defisit, sangat mungkin membaik seiring dengan pergerakan positif kinerja neraca perdagangan akibat pelaksanaan rekomendasi," sebutnya.

Baca juga: Ini Saran Pengusaha untuk Pemerintahan Jokowi Lima Tahun ke Depan

Berikut ini rekomendasi lengkap KEIN dan sejumlah perguruan tinggi di Independen tentang kebijakan ekonomi:

1. Mempersempit Ketimpangan dalam Kepemilikan Aset

Untuk mewujudkan hal ini, pemerintah harus mengembangkan pola kemitraan antara yang besar dengan yang kecil dan antara dunia usaha dengan individu (rumah tangga) agar tercipta ekses kesejahteraan secara berkesinambungan.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X