KILAS

Upaya Strategis Kementan Tingkatkan Investasi Bidang Tanaman Pangan

Kompas.com - 13/09/2019, 20:15 WIB
Rapat Koordinasi percepatan investasi bidang tanaman pangan, Depok, 12-13 September 2019, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian. Dok. Humas KementanRapat Koordinasi percepatan investasi bidang tanaman pangan, Depok, 12-13 September 2019, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian.

KOMPAS.com – Kamar Dagang Indonesia ( KADIN) menegaskan ada beberapa usulan kebijakan guna menderaskan investasi khususnya di bidang tanaman pangan.

Salah satunya adalah penyediaan lahan bagi perluasan produksi, menyediakan infrastruktur pendukung, mempercepat perluasan dan peningkatan kapasitas pelabuhan, peningkatan produktivitas, menghapus bea masuk atas impor beberapa produk, dan penguatan kemampuan pemasaran.

KADIN menilai sektor pertanian merupakan penyumbang tertinggi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) selama ini, yakni Rp 7,1 triliun. Populasi 260 juta jiwa dan tingkat konsumsi pangan yang tinggi menjadi pendorong investasi di sektor pangan terkerek.

Baca juga: DPR Apresiasi Kinerja Kementan dalam 5 Tahun Terakhir

Hal itulah yang menjadi tolok ukur KADIN dalam memberikan usulan, seperti yang disampaikan oleh anggota KADIN Suharyo Husein pada Rapat Koordinasi (Rakor) Percepatan Investasi Bidang Tanaman Pangan di Depok, Kamis (12/9/2019).

"Contoh konkretnya bentuk Food Estate terutama corn estate sebagai salah satu alternatif. Investasi dengan ekstensifikasi ini bisa dilakukan baik dengan pola inti plasma, maupun kerjasama penuh dengan petani," ujar Suharyo melalui rilis tertulis, Jumat (13/9/2019).

Hambatan investasi

Suharyo menyatakan selama ini terdapat beberapa variabel yang menjadi penghambat investasi, yakni inkonsistensi regulasi, pajak, tenaga kerja, ketersediaan lahan, dan kualitas infrastruktur.

"Hal yang paling signifikan sebenarnya adalah ketersediaan lahan, infrastruktur, teknologi dan akses terhadap teknologi, pembiayaan, serta iklim usaha. Itu yang harus kita cari solusinya,” terangnya.

Sementara itu, Alex, salah satu pengusaha tepung tapioka asal Surabaya menyatakan siap untuk meningkatkan investasi di bidang pasca panen tanaman pangan, seperti menghasilkan beras analog. Hal ini dipastikan dapat meningkatkan pendapatan petani.

"Teknologi pascapanen sangat penting untuk menghasilkan keuntungan petani yang lebih besar. Dengan teknologi budidaya, seperti halnya di lahan kami dari satu hektar (ha) sebanyak 5.400 batang bisa menghasilkan 150 ton singkong. Tepung tapioka ini diolah lebih lanjut menjadi beras analog," jelasnya.

Baca juga: Kementan Siapkan Kaltara Jadi Penopang Kebutuhan Pangan Ibu Kota Baru

Alex pun menargetkan pihaknya bisa menyuplai beras analog untuk diabetes dengan produksi 25 ton per hari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X