Perum Perindo Akui Terdampak Tumpahan Minyak di Karawang

Kompas.com - 16/09/2019, 15:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama Perum Perikanan Indonesia (Perindo) Risyanto Suanda mengakui tambak yang dikelolanya sejak tahun 2015 di Karawang terdampak tumpahan minyak (oil spill) mentah Pertamina.

"Dari Perum Perindo sendiri, kita kena impact iya, kita akui. Sekarang oil spill sudah ke mana-mana termasuk ke tambak kami," kata Risyanto Suanda di Jakarta, Senin (16/9/2019).

Adapun dampak yang dimaksud adalah tambak bekas pengelolaan Sekretariat Negara yang akhirnya saat ini dikelola oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menjadi badan layanan umum. 6 sub-blok seluas hampir 6 hektar tambak tersebut dikelola dan dioperasikan oleh Perum Perindo.

Untuk memperkecil dampak tumpahan minyak, Perum Perindo akhirnya menggunakan reservoir plus air tawar untuk mengganti air laut.

Pun mengurangi kapasitas budidaya ikan di tambak tersebut sembari menunggu kondisi lingkungan membaik kembali.

Baca juga: PHE Mulai Cairkan Dana Kompensasi Korban Terdampak Tumpahan Minyak

"Jadi sekarang kita sistemnya low system. Kita tidak lagi memasukkan air dari laut, tapi gunakan reservoir plus air tawar. Kita engineering lah dengan low system tadi. Kita akan kurangi capacity, akan slowdown dulu di Karawang sambil tunggu makro environment-nya membaik," ucap Risyanto.

Risyanto tidak memungkiri, tumpahan minyak tersebut memang berdampak bagi tambak perusahaan maupun tambak warga sekitar. Terlebih bagi pemilik tambak yang tidak memiliki kemampuan biosecurity seperti Perum Perindo.

"Ya, tentu memang tidak sebagus saat kita memasukkan air laut yang alami itu. Pasti ada dampaknya. Kalau yang punya kemampuan biosecurity kayak Perum Perindo, mungkin bisa (meminimalisir dampak). Bagaimana dengan petambak-petambak yang hanya punya 1-2 hektar? Ya pasrah paling," pungkas Risyanto.

Baca juga: SKK Migas Beri Kemudahan Impor Barang untuk Atasi Tumpahan Minyak

Meski demikian, kata Risyanto, pihak Pertamina telah bekerja cepet turun ke lapangan untuk menangani tumpahan minyak mentah tersebut. Namun juga perlu diperhatikan, penyelesaian hingga recovery oil spill bisa sampai bertahun-tahun.

"Tentu penyelesaian oil spill ini enggak akan cepat ya, butuh bertahun-tahun. Jadi impact jangka panjangnya yang harus mulai dimitigasi dari sekarang," paparnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Rilis
Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Spend Smart
Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Whats New
Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Whats New
Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Whats New
Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Whats New
Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Whats New
Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Spend Smart
Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Whats New
Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Rilis
Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Whats New
Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Whats New
Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.