Perokok Bakal Berhenti Merokok Jika Harga Per Bungkus Rp 70.000

Kompas.com - 18/09/2019, 16:50 WIB
Ilustrasi rokok ShutterstockIlustrasi rokok

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan cukai dan Harga Jual Eceran (HJE) rokok menuai pro kontra di kalangan masyarakat dan pelaku industri.

Namun, Peneliti Lembaga Demografi FEUI Abdillah Ahsan menilai kenaikan cukai untuk hasil tembakau sebesar 23 persen pada 2020 dengan harga jual eceran diperkirakan naik sebesar 35 persen dianggap masih rendah.

Kenaikan cukai dan HJE tersebut dinilai belum akan efektif untuk menurunkan konsumsi rokok yang selama ini menyasar anak-anak dan masyarakat berpenghasilan rendah.

"Menurut saya untuk Sigaret Kretek Mesin (SKM) golongan I kenakannya dua kali lipat. Karena itu kan capital intensive, ngga terlalu banyak tenaga kerja. Hasil survei Pusat Kajian Jaminan Sosial, menelefon 1000 perokok, mereka ditanya pada tingkat berapa mereka akan berhenti merokok, mereka bilang kalau Rp 70.000 per bungkus," ujar Abdillah di Jakarta, Rabu (18/9/2019).

Baca juga: Industri Keberatan Cukai Rokok Naik 23 Persen, Ini Kata Menko Darmin

Abdillah mengatakan, kenaikan cukai dan JHE sebesar tersebut merupakan rata-rata di antara semua jenis hasil tembakau. Padahal seharusnya, ada ketentukan mininal besaran cukai dan HJE, dan untuk produk rokok-rokok populer dikenakan tarif cukai tertinggi.

Beberapa jenis hasil tembakai yang populer selain SKM adalah Sigaret Putih Mesin (SPM) dan Sigaret Kretek Tangan (SKT).

Abdillah mengatakan, SKM golongan I yang harganya paling mahal, justru bisa memproduksi lebih dari tiga miliar batang rokok per tahunnya.

Baca juga: Cukai Rokok Naik 23 Persen, Ini 3 Alasannya...

Menurutnya kenaikan cukai dan HJE sebesar dua kali lipat dinilai perlu, sebab saat ini pasar rokok SKM menguasai pasar rokok. Berdasarkan data yang ia miliki, pada 2018 rokok SKM memiliki pangsa pasar 73 persen produksi rokok.Bahkan tahun lalu juga, tercatat industri rokok SKM golongan I memproduksi 211 miliar batang per tahunnya.

"Artinya apa? Artinya harga termahal masih mampu dibeli orang-orang masih mau beli. Jadi belum cukup tinggi harga termahal pun. Usulan saya, cukai SKM I dinaikkan, iklan rikok dilarang," ujar dia.

Sementara di sisi lain, menurut Abdillah pemerintah perlu memberikan intensif berupa kenaikan cukai yang lebih rendah terhadap industri rokok sigaret kretek tangan (SKT). Pasalnya, jenis industri ini lah yang paling menyerap tenaga kerja di dalamnya.

"Kalau mau membela petani tembakau larang lah rokok mesin," ujar dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X