Simak, 5 Pertanyaan Tersulit saat Wawancara Kerja dan Cara Jawabnya

Kompas.com - 20/09/2019, 05:27 WIB
Ilustrasi wawancara kerja. SHUTTERSTOCKIlustrasi wawancara kerja.

NEW YORK, KOMPAS.com - Anda tentu tahu, memberikan kesan pertama yang baik saat wawancara kerja merupakan hal penting. Namun, banyak kandidat yang tak tahu bagaimana caranya.

Nah, caranya adalah bagaimana Anda menjawab pertanyaan yang diajukan.

Dilansir dari Reader's Digest, Jumat (20/9/2019), Rafe Gomez, pencipta audiobook What’s In It For ME? A Powerful New Job Interview Strategy to Get You Hired in Today’s Challenging Economy, menyebut tiga hal yang harus dipersiapkan untuk menjawab pertanyaan saat wawancara kerja.

Pertama, tampillah sebagai orang yang telah melakukan riset dan memahami kebutuhan, tujuan, dan tantangan perusahaan.

Kedua, tampillah sebagai seseorang yang keterampilan dan pengalamannya bisa menjadi solusi yang dibutuhkan perusahaan.

Ketiga, tampillah sebagai orang yang dapat membantu orang yang menangani perekrutan selama proses wawancara, serta dapat menghemat waktu dan biaya.

Baca juga: Usai Wawancara Kerja, Jangan Sungkan Ajukan 5 Pertanyaan Ini

Menurut Gomez, agar sukses mencapai tiga hal ini, Anda harus tahu bagaimana menjawab pertanyaan saat wawancara kerja. Tujuannya untuk membuktikan Anda tak hanya cerdas, namun juga bisa berpikir jernih.

Berikut adalah 5 pertanyaan sulit yang kerap diajukan saat wawancara kerja dan cara menjawabnya.

1. Apa kelemahan terbesar Anda?

Untuk menjawab pertanyaan ini, Gomez menyarankan Anda tak bohong, berkelit, atau menghindar.

"Tunjukkan bahwa kelemahan ini tidak menghalangi kemampuan Anda memberikan hasil yang bernilai, terukur, dan menguntungkan bagi perusahaan sebelumnya atau saat ini," terangnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ekonomi Digital Tumbuh di Tengah Pandemi, Kini Asia Tenggara Punya 12 Startup Unicorn

Ekonomi Digital Tumbuh di Tengah Pandemi, Kini Asia Tenggara Punya 12 Startup Unicorn

Whats New
Ini Pinjol yang Terdaftar dan Berizin di OJK Per November 2020

Ini Pinjol yang Terdaftar dan Berizin di OJK Per November 2020

Whats New
ADB Beri Pinjaman Rp 8,46 Triliun ke PLN

ADB Beri Pinjaman Rp 8,46 Triliun ke PLN

Whats New
Erick Thohir Beberkan Alasan Pemerintah Tidak Pilih Vaksin Covid-19 Pfizher dan Moderna

Erick Thohir Beberkan Alasan Pemerintah Tidak Pilih Vaksin Covid-19 Pfizher dan Moderna

Whats New
Antisipasi Wabah DBD selama Pandemi, Enesis Grup Berikan Bantuan untuk Masyarakat Jawa Barat

Antisipasi Wabah DBD selama Pandemi, Enesis Grup Berikan Bantuan untuk Masyarakat Jawa Barat

Rilis
Survei Kemnaker: 88 Persen Perusahaan Terdampak Pandemi Covid-19

Survei Kemnaker: 88 Persen Perusahaan Terdampak Pandemi Covid-19

Whats New
Bantu Pulihkan Ekonomi, PGN Salurkan Gas ke PT Pupuk Kujang Cikampek

Bantu Pulihkan Ekonomi, PGN Salurkan Gas ke PT Pupuk Kujang Cikampek

Whats New
Erick Thohir Sebut Ada Kelompok Masyarakat yang Menolak Divaksin Covid-19

Erick Thohir Sebut Ada Kelompok Masyarakat yang Menolak Divaksin Covid-19

Whats New
Erick Thohir: UU Cipta Kerja Lahir untuk Dobrak Stagnasi Perekonomian RI

Erick Thohir: UU Cipta Kerja Lahir untuk Dobrak Stagnasi Perekonomian RI

Whats New
Saat Pandemi, Suntikan Dana ke Sektor Digital RI Capai 2,8 Miliar Dollar AS

Saat Pandemi, Suntikan Dana ke Sektor Digital RI Capai 2,8 Miliar Dollar AS

Whats New
Erick Thohir: 2,56 Juta Orang Kehilangan Pekerjaan Akibat Pandemi Covid-19

Erick Thohir: 2,56 Juta Orang Kehilangan Pekerjaan Akibat Pandemi Covid-19

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 10 Triliun Hasil Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Kantongi Rp 10 Triliun Hasil Lelang Sukuk Negara

Whats New
LPS Optimistis Tidak Ada Bank Gagal Sistemik Selama Covid-19

LPS Optimistis Tidak Ada Bank Gagal Sistemik Selama Covid-19

Whats New
Tokopedia Catat Pembelian Asuransi Gadget Naik 70 Kali Lipat dalam 2 Tahun

Tokopedia Catat Pembelian Asuransi Gadget Naik 70 Kali Lipat dalam 2 Tahun

Whats New
Erick Thohir Minta Masyarakat Mampu Bayar Vaksin Covid-19 Sendiri

Erick Thohir Minta Masyarakat Mampu Bayar Vaksin Covid-19 Sendiri

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X