KILAS

Jurus Jitu Kemnaker Sambut Bonus Demografi 2020

Kompas.com - 20/09/2019, 20:38 WIB
Dirjen Binalattas Kemnaker Bambang Satrio Lelono dalam seminar nasional 2019 bertema Pengembangan SDM Unggul untuk Memanfaatkan Peluang Bonus Demografi Menuju Indonesia Maju pada RPJMN 2020-2024 di Lemhanas Jakarta, Jumat (20/9/2019). Dok. KemnakerDirjen Binalattas Kemnaker Bambang Satrio Lelono dalam seminar nasional 2019 bertema Pengembangan SDM Unggul untuk Memanfaatkan Peluang Bonus Demografi Menuju Indonesia Maju pada RPJMN 2020-2024 di Lemhanas Jakarta, Jumat (20/9/2019).

KOMPAS.com – Menyambut bonus demografi pada 2020 nanti, ada empat tantangan yang akan dihadapi Indonesia dalam menyiapkan sumber daya manusia (SDM) unggul.

Direktur Jenderal (Dirjen) Dirjen Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker), Bambang Satrio Lelono, mengatakan tantangan pertama adalah soal profil angkatan kerja dengan keterampilan kurang.

Rendahnya keterampilan angkatan kerja tak lepas dari rendahnya tingkat pendidikan di Indonesia.

Berdasarkan data Kemnaker, 60 persen tenaga kerja nasional hanyalah lulusan Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Baca juga: Bonus Demografi, Modal Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

"Dengan kompetensi tenaga kerja yang hanya lulusan SD-SMP, maka konsekuensi tenaga kerja (akan) lebih banyak terserap di industri padat karya," ujar Bambang dalam pernyataan tertulis, Jumat (20/9/2019).

Sebaliknya, bonus demografi bisa menjadi berkah jika angkatan kerja produktif yang mendominasi jumlah penduduk dapat terserap baik di pasar kerja.

“Jika tidak, maka bonus demografi bisa menjadi bencana demografi bagi Indonesia,” katanya.

Selanjutnya, tantangan kedua adalah bonus demografi harus dianggap sebagai hal positif bagi pembangunan SDM unggul.

Baca juga: Sambut Bonus Demografi, Indonesia Dorong Negara G-20 Kerja Sama

“Itu bisa dimulai dengan prioritas di sektor kesehatan dan dilanjutkan dengan memperkuat pembangunan di sektor vokasi," ujarnya

Tantangan ketiga, ia melanjutkan, Indonesia membutuhkan ekosistem ketenagakerjaan yang lebih baik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X