Ratusan Pengusaha ASEAN Jajaki 16 Sektor untuk Kerja Sama, Ini Daftarnya

Kompas.com - 21/09/2019, 18:24 WIB
Ketua Umum Jaringan Pengusaha Nasional (Japnas), Bayu Priawan Djokosoetono memberikan penjelasan dalam acara business matching di Hotel JW Marriott, Jakarta, Sabtu (21/9/2019). KOMPAS.COM/MURTI ALI LINGGAKetua Umum Jaringan Pengusaha Nasional (Japnas), Bayu Priawan Djokosoetono memberikan penjelasan dalam acara business matching di Hotel JW Marriott, Jakarta, Sabtu (21/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ratusan pengusaha dari enam negara Asia Tenggara atau Asean mengikuti acara penjajakan kerja sama bisnis ( business matching) di Hotel JW Marriott, Jakarta, Sabtu (21/9/2019).

Event ini diinisiasi oleh Jaringan Pengusaha Nasional ( Japnas) dan Young Entrepreneur Network Development (YEN-D) yang berlangsung dia hari, sejak 21-21 September.

Ketua Umum Japnas, Bayu Priawan Djokosoetono mengungkapkan, acara ini merupakan kerja nyata dari Japnas untuk membuka jaringan dan kerja sama antara pengusaha Indonesia dengan lima negara di Asia tenggara.

"Dengan business matching ini diharapkan terjalin kesepakatan kedua belah pihak pelaku usaha, terbuka network baru, dan saling bersinergi membuka peluang usaha yanh baru," kata Bayu di Jakarta, Sabtu (21/9/2019).

Baca juga: Di Jakarta, Ratusan Pengusaha dari 6 Negara Jajaki Kerja Sama

Bayu menjelaskan, selama acara ini nilai kerja sama ditargetkan bisa mencapai ratusan juta dollar AS dari para pengusaha-pengusan yang terlibat. Kegiatan yang berlangsung selama dua hari ini dihadiri ratusan 300 peserta dari negara-negara Asia Tenggara.

"Kami berharap bisa lebih dari 100 juta dollar AS," ujarnya.

Dia menerangkan, business matching ini bisa menjadi gerbang awal untuk bisa menjalin kerja sama lanjutan antara pengusaha Indonesia dengan negara lainnya.

"Secara periodik kami juga telah melaksanakan Business Matching di berbagai provinsi secara periodik, mengidentifikasi produk-produk di daerah dan membuka akses keluar," lanjutnya.

Adapun 16 sektor dalam kerja sama ASEAN itu terdiri dari accessory, jewelry, cosmetics, fashion & apparel, agriculture, automotive, transportation & logistics, clothing and garments, tooling & construction.

Kemudian, ada juga consumer goods & services, education, electric, gadgets & home appliances, food & beverage, furniture, marine industry, packaging, pharmaceuticals & biotechnology,real estate, technology & digital services serta energy.

Pada penjajakan kerja sama ini, salah satu yang paling diminati ialah pengembangan agrikultur dari negara Thailand. Karena negara berjuk Gajah Putih tersbut dinilai lebih unggul dan baik.

"Thailand itu kan negara yang ekonominya maju. Kalau kita bicara dari sisi agrikultur bahkan mereka cenderung lebih maju dari Indonesia dan tentu banyak potensi sinergi, khususnya di bidang agriculture antara Indonesia dengan Thailand," tutupnya.

Sementara itu, Presiden YEN-D Indonesia, Doni Teguh menambahkan, YEN-D merupakan program penggemblengan pengusaha muda Thailand digabung dengan pengusaha negara lain yang diselenggarakan oleh Kementerian Ekonomi Thailand. Dimana dalam agenda ini Indonesia merupakan salah satu partnernya.

”Event Japnas YEN-D South East Asia Business Matching 2019 di Jakarta kali ini sebagai ajang mempertemukan pengusaha asal Thailand, Singapura, Malaysia, Kamboja, Vietnam dan Indonesia," kata Doni.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X