GAPPMI Minta Pemerintah Pastikan Kecukupan Pasokan Garam

Kompas.com - 24/09/2019, 19:05 WIB
Aktivitas petani garam di Pamekasan, Madura, Jawa Timur.  Gambar diambil pada Rabu (6/9/2017). KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMANAktivitas petani garam di Pamekasan, Madura, Jawa Timur. Gambar diambil pada Rabu (6/9/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (GAPMMI) meminta pemerintah memastikan pasokan garam untuk industri.

Permintaan itu dilontarkan untuk menanggapi soal banyaknya garam lokal yang belum terserap industri.

Selain kendala dari sisi kualitas, pasokan garam yang tidak menentu juga menjadi kendala utama garam lokal tidak bisa terserap dengan baik.

Padahal, industri merupakan penyerap garam terbesar baik untuk bahan baku maupun bahan penolong.

Baca juga : Susi: Harga Garam Petani Anjlok Karena Impor Berlebih dan Bocor

Data Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) mengungkap, penyerapan garam oleh industri kimia sebesar 46 persen, konsumsi rumah tangga 18 persen, pakan ternak 13 persen, dan makanan minuman 12 persen.

"Indonesia ada musim panen tiba-tiba enggak ada pasokan. Industri termasuk industri aneka pangan di GAPMMI tidak bisa seperti itu. Kami perlu dukungan dari pemerintah untuk memastikan pasokan garam," kata Wakil Sekjen GAPPMI Ribut Purwanti di Jakarta, Selasa (24/9/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia bilang, bukan tidak mungkin industri aneka pangan di Indonesia bisa mengadopsi garam dalam negeri selama kualitasnya sesuai standarisasi dari industri itu sendiri. Industri juga membutuhkan harga garam yang kompetitif.

Sejauh ini, garam yang diproduksi di Indonesia bisa saja lebih mahal dibanding garam impor karena masalah logistik.

"Mau tidak mau kita bicara masalah harga kalau di industri. Kalau harga bahan bakunya tinggi, otomatis produk yang kita jual ke masyarakat juga tinggi. Gimana caranya harganya bisa kompetitif sehingga industri kami bisa mengadopsinya," jelas dia.

Kualitas Garam

Belum lagi masalah kualitas. Ribut mengatakan, ada beberapa industri aneka pangan seperti margarin, es krim, bumbu (seasoning), mie, dan snack tidak bisa menggunakan garam dengan kualitas di bawah K1.

Di GAPMMI sendiri, ada beberapa spesifikasi yang harus dipenuhi para pengolah garam lokal. Spesifikasi tersebut meliputi kadar garam natrium klorida (NaCl) tidak boleh kurang dari 97 persen, kadar air kurang dari 0,5 persen, kadar kalsium dan magnesium kurang dari 600 ppm, dan bersih dari bahan pengotor seperti logam, batu, dan kayu.

"Kalau kami pakai bahan yang tidak bersih, itu margarin ada bintik-bintik hitamnya," jelas dia.

"Jadi kalau ditanya bisa nyerap lokal, ya bisa, kalau standarnya sesuai dengan kita. Kalau bicara produk itu tidak seperti industri rumahan. Karena kami punya brand yang sudah lama. Kalau konsumen protes, itu bisa merusak brand yang sudah kita bangun sekian lama," imbuh dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Rilis
Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Whats New
Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Smartpreneur
Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

Whats New
Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Whats New
Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Whats New
[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.