Ibu Kota Pindah, Sri Mulyani Perkirakan Anggaran Perjalanan Dinas PNS Bengkak

Kompas.com - 25/09/2019, 21:46 WIB
Menteri Keuangan , Sri Mulyani Indrawati KOMPAS.com/DESY KRISTI YANTIMenteri Keuangan , Sri Mulyani Indrawati

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani memperkirakan anggaran perjalanan dinas Aparatur Sipil Negara atau PNS akan membangkak dalam beberapa tahun ke depan.

Hal ini lantaran rencana pemerintah memindahkan ibu kota ke Kalimatan Timur akan meningkatkan keperluan perjalanan dinas PNS dari dan ke ibu kota baru.

"Mungkin nanti belanja barangnya menjadi agak meningkat atau mungkin transport atau yang disebut perjalanan dinas menjadi lebih banyak," ujarnya saat rapat dengan Pansus DPR di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (25/9/2019)

Baca juga: Sri Mulyani Berharap Demo Besar-Besaran Mahasiswa Tak Ganggu Stabilitas Ekonomi

Menurut mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu, implikasi anggaran dari sisi pemindahan PNS ke ibu kota baru harus diantisipasi oleh pemerintah.

Sebab anggaran kementerian atau lembaga negara diperkirakan akan terjadi peralihan anggaran dari keperluan lain ke perjalanan dinas PNS-nya.

Saat ini kata dia, angka-angka yang diungkapkan oleh Bappenas terkait pemindahan ibu kota masih bersifat gelondongan dan seakan-akan hanya fokus kepada pembangunan infrastuktur.

Padahal kata perempuan yang kerap disapa Ani itu, pemindahan ibu kota juga perlu melihat kebutuhan anggaran pemindahan PNS kementerian dan lembaga.

"Yang perlu dipertimbangkan tentu saja kita perlu tahu berapa besar dukungan anggaran yang diperlukan untuk pemindahan ibu kota ini secara lebih detail," kata Sri Mulyani.

Baca juga: Mobil Akan Kena Diskriminasi di Ibu Kota Baru

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X