METI: Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Punya Risko yang Lebih Tinggi

Kompas.com - 26/09/2019, 05:09 WIB
Ilustrasi economicvoice.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) Surya Darma mengungkapkan, pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) punya risiko lebih besar dibandingkan dengan tenaga pembangkit lainnya.

Indonesia dipandang perlu oleh Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) memiliki ketersediaan energi listrik yang cukup akan menjadi faktor utama pendorong pertumbuhan ekonomi. Salah satunya dengan membangun PLTN.

"Soal keamanan dan keandalan semua orang sekarang mendiskusikan hal itu. Karena orang tahu bahwa risko dari nuklir itu kan besar, radiasinya besar," kata Surya di Jakarta, Rabu (25/9/2019).

Baca juga: KEIN Dorong Pembangunan PLTN di Indonesia

Surya menyebutkan, banyak hal yang perlu dibenahi Indonesia jika memang ingin  menghadirkan energi listrik bertenaga nuklir tersebut. Misalnya soal kedisiplinan yang rendah dalam kehidupan sehari-hari, termasuk kedisiplinan pekerjaan dalam bekerja di pembangkit nantinya.

"Sementara negara seperti kita disiplin dalam menjalankan kehidupan juga masih sangat rendah, bagaimana hadapi sebuah teknologi yang membutuhkan disiplin yang luar biasa tinggi kan?" ujarnya.

"Makanya itu ada perdebatan dan diskusi yang panjang, ini harus diselesaikan, tapi in the long run, saya lihat," tambah dia.

Baca juga: KEIN Dorong Pembangunan PLTN di Indonesia

Surya mengakui energi listrik yang dihasilkan pembangkit nuklir memang bisa menjadi solusi di tengah pembangkit-pembangkit tenaga lainnya. Namun, belum saatnya Indonesia membangunnya sekarang.

Artinya Indonesia masih punya peluang dan potensi untuk memanfaatkan sumber daya lain untuk memenuhi kebutuhan energi nasional.

" Nuklir memang bisa merupakan sebuah solusi, cuma di kita, di Indonesia saya melihat selama energi terbarukan masih ada mestinya itu jadi prioritas," ungkapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X