Kinerja Manufaktur Merosot, Apa Dampaknya ke Pertumbuhan Ekonomi?

Kompas.com - 02/10/2019, 18:20 WIB
Ilustrasi pabrik sepatu SHUTTERSTOCKIlustrasi pabrik sepatu

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi manufaktur Indonesia terus menurun pada bulan September 2019, meski pada bulan tersebut Purchasing Managers' Index (PMI) Manufaktur mengalami peningkatan dari bulan sebelumnya.

Lalu, dengan kondisi manufaktur yang lemah, apakah akan ada dampak terhadap pertumbuhan ekonomi?

Menurut Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, angka tersebut hanya merupakan indikator yang tidak bisa langsung diterjemahkan efek langsungnya terhadap pertumbuhan Indonesia.

Darmin lebih menyoroti kepada capaian bulan September 2019 yang menunjukkan kenaikan tipis. Menurutnya, ini bisa dilihat sebagai kabar gembira.

"Berarti indeks industri lumayan baik. Meski rata-rata di kuartal III kurang baik, tetapi peningkatan pada bulan September ini menunjukkan sinyal positif dalam situasi ekonomi dunia yang melambat," ujarnya kepada Kontan.co.id, Rabu (2/10/2019) di Jakarta.

Baca juga: Genjot Industri Manufaktur, BI dan Pemerintah Siapkan 6 Hal Ini

Berbeda dengan Darmin, ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menganggap lemahnya industri manufaktur bisa berimbas kepada pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Hal ini dengan pertimbangan kontribusi manufaktur terhadap PDB yang sebesar 20 persen.

Melihat hal ini, Bhima melihat adanya potensi penurunan pertumbuhan ekonomi, bahkan bisa menekan potensi pertumbuhan menjadi di bawah 5 persen.

"Hal ini karena luasnya imbas kelesuan manufaktur. Bisa ke sektor lain, seperti retail, logistik, pergudangan, dan transportasi," ujar Bhima kepada Kontan.co.id, Rabu.

Namun, Bhima masih melihat adanya harapan untuk pertumbuhan industri manufaktur di kuartal IV-2019. Ia menilai momentum Natal dan Tahun Baru setidaknya mambu berkontribusi untuk menggenjot kinerja manufaktur.

Menurutnya, di momen tersebut, akan ada kemungkinan bertambahnya permintaan akan tekstil dan pakaian jadi dari luar negeri, seperti Eropa dan Amerika Serikat (AS). Tetapi, ini juga dengan harapan bahwa perang dagang bisa segera mereda.

Baca juga: Dorong Ekspor, Pemerintah Harus Luweskan Industri Manufaktur

Sebagai tambahan informasi, PMI Manufaktur Indonesia pada September 2019 ada di angka 49,1 dan naik tipis bila dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang ada di angka 49,0.

Meski begitu, rata-rata PMI Manufaktur Indonesia pada kuartal III-2019 ini hanya 49,23, jauh di bawah kuartal III-2018 yang sebesar 50,96. Bahkan capaian ini disebut IHS Markit sebagai penurunan yang paling tajam sejak bulan Juli 2017. (Bidara Pink)

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Kinerja industri manufaktur merosot, ini dampaknya pada pertumbuhan ekonomi

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manfaatkan Ceker Ayam Jadi Sepatu, Bisnis Ini Bisa Bertahan di Tengah Pandemi

Manfaatkan Ceker Ayam Jadi Sepatu, Bisnis Ini Bisa Bertahan di Tengah Pandemi

Whats New
Curhatan Sri Mulyani, Sulitnya Membuat Kebijakan Ditengah Pandemi

Curhatan Sri Mulyani, Sulitnya Membuat Kebijakan Ditengah Pandemi

Whats New
Menteri Edhy Bantah Terlibat Tentukan Eksportir Benih Lobster

Menteri Edhy Bantah Terlibat Tentukan Eksportir Benih Lobster

Whats New
Presiden Marah soal Anggaran Kesehatan, Datanya Benarkah?

Presiden Marah soal Anggaran Kesehatan, Datanya Benarkah?

Whats New
Tesla Jadi Perusahaan Otomotif Paling Bernilai di Dunia, Kekayaan Elon Musk Naik 21 Miliar Dollar AS

Tesla Jadi Perusahaan Otomotif Paling Bernilai di Dunia, Kekayaan Elon Musk Naik 21 Miliar Dollar AS

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Membedah Pajak Netflix | Cerita Pekerja Proyek | 'Body Shaming' di Sekitar Kita

[POPULER DI KOMPASIANA] Membedah Pajak Netflix | Cerita Pekerja Proyek | "Body Shaming" di Sekitar Kita

Rilis
Sinar Mas Beri Edukasi Lingkungan kepada Masyarakat melalui Festival Hijau BSD City ke-17

Sinar Mas Beri Edukasi Lingkungan kepada Masyarakat melalui Festival Hijau BSD City ke-17

Rilis
Menko Airlangga Optimistis Pemulihan Ekonomi Makin Cepat pada Kuartal III-2020

Menko Airlangga Optimistis Pemulihan Ekonomi Makin Cepat pada Kuartal III-2020

Whats New
Mengenal Eigendom, Bukti Kepemikan Tanah Warisan Belanda

Mengenal Eigendom, Bukti Kepemikan Tanah Warisan Belanda

Whats New
OJK Disarankan Jadi Pengawas Pasar Modal dan Industri Keuangan Non-bank Saja

OJK Disarankan Jadi Pengawas Pasar Modal dan Industri Keuangan Non-bank Saja

Whats New
Tips Karier Sukses, Begini Cara Dekat dengan Atasan Tanpa Menjilat

Tips Karier Sukses, Begini Cara Dekat dengan Atasan Tanpa Menjilat

Work Smart
Kementan Alokasikan 15.320 Ton Pupuk Subsidi untuk Bulukumba

Kementan Alokasikan 15.320 Ton Pupuk Subsidi untuk Bulukumba

Rilis
Negara-Negara Ini Jalankan Sistem Pengawasan Bank di Bawah Bank Sentral

Negara-Negara Ini Jalankan Sistem Pengawasan Bank di Bawah Bank Sentral

Whats New
Persaingan Antar-bank BUMN yang Jadi Sorotan Erick Thohir

Persaingan Antar-bank BUMN yang Jadi Sorotan Erick Thohir

Whats New
Dihantam Pandemi, Maskapai Air France Pangkas 7.500 Karyawan

Dihantam Pandemi, Maskapai Air France Pangkas 7.500 Karyawan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X