Cerita Menristekdikti Bandingkan Gaji PNS dengan Pendiri Startup

Kompas.com - 03/10/2019, 15:30 WIB
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir saat menyambut dan membuka Pameran I3E di Jakarta, Kamis (3/10/2019) KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAMenteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir saat menyambut dan membuka Pameran I3E di Jakarta, Kamis (3/10/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Perkembangan perusahaan rintisan alias startup di Indonesia dalam 5 tahun belakangan sangat signifikan.

Meski sempat kalah dengan Iran, Indonesia mampu mengejar ketertinggalannya dalam hal kreasi dan inovasi.

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi ( Menristekdikti) Mohamad Nasir menuturkan, saat ini Indonesia telah menghasilkan 1.307 startup selama tahun 2014-2019.

Padahal sebelum tahun-tahun itu, pertumbuhan startup Indonesia hanya kisaran 8 hingga 20 dalam setahun.

Di sisi lain, Iran saat itu justru telah menghasilkan 1.000 startup dalam periode 2004-2014. Jumlah yang berkali-kali lipat dari Indonesia.

"Saya melihat dari Iran yang telah mengembangkan 1.000 startupnya dari tahun 2004-2014. Indonesia pada saat itu hanya bisa menghasilkan 8 hingga 20 setiap tahunnya. Kalau dibayangkan berapa signifikan perbedaannya?" kata Nasir di Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Baca juga: Menurut Google, Ini Tantangan Pertumbuhan Startup di Indonesia

"Tapi saat ini ternyata lain yang terjadi. Dalam 5 tahun, Indonesia telah menghasilkan 1.307 startup. Bahkan berkolaborasi dengan perusahaan luar negeri," imbuh dia.

Nasir mengatakan, dari 1.307 startup, terdapat 13 startup maupun perusahaan teknologi yang telah menghasilkan omzet di atas Rp 1 miliar (mature).

Omzet tersebut sudah bisa memperoleh keuntungan sekitar 30 persen.

"Kalau dipecah tiap bulan berarti keuntungannya Rp 20 juta sampai Rp 25 juta. Sebulan dapat keuntungan Rp 25 juta, pendapatan PNS (Pegawai Negeri Sipil) di Ristekdikti aja enggak ada segitu," katanya disambut gelak tawa.

Hal tersebut, kata dia, membuktikan keberhasilan startup tidak bisa dianggap remeh.

Baca juga: Ada Musim Semi Startup, Akan Datang Juga Musim Gugur

Startup bisa maju dan berkembang bila dikelola dengan baik dan mampu menjawab segala tantangan di masyarakat.

"Oleh karena itu, saya harap teman-teman (pendiri startup) bekerja keras dalam meningkatkan pembangunan agar sejahtera. Mudah-mudahan akan sukses. Saya yakin perusahaan yang Bapak/Ibu kelola akan sukses," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X