3 BUMN Sinergi Kembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya

Kompas.com - 03/10/2019, 18:31 WIB
Panel surya di PLTS Daruba saat kunjungan Kamis (26/4/2018) KOMPAS.com/Yoga Hastyadi WidiartantoPanel surya di PLTS Daruba saat kunjungan Kamis (26/4/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga Badan Usaha Milik Negara ( BUMN), yakni PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), PT Len Industri (Persero), dan PT Pertamina (Persero) bekerja sama mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya ( PLTS).

Sinergi tiga perusahaan pelat merah tersebut berbentuk investasi untuk penyelenggaraan bisnis pembangunan PLTS.

Head of Agreement (HOA) pun telah ditandatangani di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (3/10/2019).

“Ketiga perusahaan akan melakukan pembentukan suatu usaha patungan untuk melakukan pengelolaan proyek PLTS di lingkungan perusahaan BUMN dan lainnya," kata Direktur Utama PT Len Industri Zakky Gamal Yasin di Jakarta, Kamis.

Baca juga: PLN Kerja Sama dengan Pihak Swasta Bangun PLTS di Perbatasan Indonesia - Timor Leste

Zakky menuturkan, kerja sama tersebut juga mendukung program Pemerintah mencapai target Bauran Energi tahun 2025 sebesar 6,5 GWp (Gigawatt peak).

Terlebih, kebijakan Energi Nasional pada Perpres Nomor 79 tahun 2014 menyatakan target bauran EBT sebesar 23 persen (49,2 GW) pada tahun 2025 dan energi surya memberikan kontribusi sebesar 6,5 GW.

"Sementara di lingkungan kita sendiri, seandainya semua BUMN memanfaatkan PLTS potensinya bisa di kisaran 1,4 GWp. Pemanfaatannya bisa diterapkan di jalan tol, bandara, SPBU, stasiun kereta, pertambangan, pabrik, kantor, perkebunan, pelabuhan, serta gudang-gudang," ucap dia.

Menurut data Kementerian ESDM, energi surya adalah sumber energi melimpah di RI dengan potensi energi matahari hingga 207,8 Gigawatt. Sementara, menurut data Institute for Essential Service Reform (IESR) potensinya mencapai 560 Gigawatt.

Baca juga: Dukung Energi Baru Terbarukan, Siemens Bangun Sistem Monitor di PLTS

Sedangkan, pemanfaatan energi surya secara nasional melalui PLTS baru sebesar 94,42 MWp sampai dengan tahun 2018.

"Itu artinya pemanfaatan energi surya di Indonesia baru sebesar 0,044 persen atau 0,017 persen dari potensi yang dimiliki, kita bahkan masih tertinggal di kawasan Asia Tenggara," jelas Zakky.

"Sementara China, menempati peringkat pertama negara terbesar yang memiliki kapasitas mencapai 45 GW, disusul Jerman, Jepang, dan Amerika Serikat," imbuhnya.

Oleh karena itu, kata Zakky, perlu adanya sebuah strategi untuk mempercepat pembangunan dan pemanfaatan PLTS di RI, salah satunya dengan bersinergi.

"Sinergi BUMN menjadi kunci merealisasikan komitmen tersebut sehingga dapat memberikan banyak manfaat. BUMN akan menjadi role model bagi implementasi green energy di Indonesia dan membantu pemerintah mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca," pungkas dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X