Masih Ada 1.724 Desa di Papua dan Papua Barat Belum Teraliri Listrik

Kompas.com - 03/10/2019, 20:21 WIB
Ilustrasi black out SHUTTERSTOCKIlustrasi black out

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) berupaya meningkatkan rasio elektrifikasi di Indonesia hingga mencapai 100 persen pada tahun 2020.

Terkait hal itu, sejak tahun 2018 perseroan berupaya meningkatkan rasio elektrifikasi dua provinsi yang masih rendah, yakni Papua dan Papua Barat. Hal ini diungkapkan oleh Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali.

"Upaya melistriki Bumi Cendrawasuh tidak mudah dilakukan, mengingat sampai bulan Juli 2019 rasio elektrifikasi Provinsi Papua adalah 48,5 persen dan Papua Barat 91,22 persen. Dengan jumlah desa total 7.358, masih ada sekitar 1.724 desa yang masih gelap gulita," kata Ali dalam keterangannya, Kamis (3/10/2019).

Langkah awal yang dilakukan PLN untuk membangun sistem kelistrikan, adalah mengadakan survei kelistrikan, yang menjadi dasar menentukan tahapan atau langkah berikutnya.

Baca juga: PLN Yakin Rasio Elektrifikasi di NTT Segera Capai 100 Persen

Karena itu menurut Ali, sebagai kelanjutan dari Ekspedisi Papua Terang, tahun ini PLN menetapkan Program 1.000 Renewable Energy for Papua.

Ekspedisi ini menggandeng Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Cenderawasih, LAPAN, dan TNI AD.

Dari ekspedisi ini diketahui berbagai fakta dan kendala dalam upaya melistriki Papua. Misalnya, ada daerah atau distrik yang hanya mau menerima masuknya listrik dari PLN, karena mereka pernah menggunakan PLTS, tetapi pasokan listriknya tidak tetap, sehingga mudah mati lampu (tidak ada aliran listrik).

Itu sebabnya mereka hanya mau jika yang masuk ke distrik mereka adalah listrik dari PLN. Selain itu, perseroan juga membuka peluang penerapan energi baru dan terbarukan (EBT) di Papua.

Baca juga: Kejar Penambahan Rasio Elektrifikasi, PLN Sekarang Harus Jemput Bola

Dari hasil kajian dan survei menurut Kepala Divisi Pengembangan Regional Maluku-Papua PLN Eman Prijono Wasito Adi, ada empat alternatif EBT yang ditawarkan dalam EPT yakni Pembangkit Listrik Tenaga Pikohidro, Tabung Listrik (Talis), Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa (PLTBm), serta PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X