Sri Mulyani Singgung PLB E-commerce, Pengusaha Sebut Tak akan Laku

Kompas.com - 04/10/2019, 21:02 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani saat mendatangi PLB di kawasan Sunter, Jakarta Utara, Jumat (3/10/2019) KOMPAS.COM/Yoga SukmanaMenteri Keuangan Sri Mulyani saat mendatangi PLB di kawasan Sunter, Jakarta Utara, Jumat (3/10/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani sempat menyinggung soal Pusat Logistik Berikat khusus barang e-commerce saat tinjauan ke salah satu PLB di Sunter, Jakarta Utara.

Namun menurut Ketua Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldy Masita, PLB e-commmerce tidak akan dilirik oleh para pelaku usaha perdagangan online tersebut.

"Jadi kalau pun ada enggak akan laku," ujarnya di Jakarta, Jumat (3/10/2019).

Saat ini, Indonesia belum memiliki PLB khusus barang-barang e-commmerce. Hal itu pula yang disampaikan oleh Sri Mulyani saat membantah PLB menjadi penyebab banjir produk impor di e-commerce.

Namun kalau pun ada usulan PLB e-commmerce, Zaldy meyakini tidak akan laku. Sebab para pelaku e-commerce akan langsung disambungkan ke Direktorat Jenderal Pajak.

Selama ini isu pajak memang masih menyelimuti para pelaku e-commerce. Banyak yang perpandangan kalau harga murah barang e-commerce karena tidak membayar pajak.

"Karena dia harus bayar pajak kan. Memang bisa lebih cepat sih bisa sehari dua hari tapi bayar pajaknya itu. Itu banyak yang enggak mau tuh," kata dia.

Sebelumnya, produk-produk impor membanjiri platform e-commerce di Indonesia. Hal ini pernah dikeluhkan oleh para pelaku usaha dalam negeri.

Namun Menteri Keuangan Sri Mulyani memastikan kalau banjirnya produk impor yang dijual e-commerce bukan karena adanya kehadiran Pusat Logistik Berikat (PLB).

"Kalau ada yang mengeluh terutama di dunia e-commerce mereka tersaingi, sampai hari ini PLB e-commerce belum ada satu pun yang beroperasi," kata Sri Mulyani saat meninjau salah satu PLB di Sunter, Jakarta Utara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X