Lahirkan Inovasi, Kepala BPPT Minta Mahasiswa Kolaborasi

Kompas.com - 05/10/2019, 11:40 WIB
Ilustrasi mahasiswa SHUTTERSTOCKIlustrasi mahasiswa

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi ( BPPT) Hammam Riza, mengajak mahasiswa untuk saling berkolaborasi melahirkan produk inovasi.

Sebab, inovasi merupakan produk yang lahir dari multidisiplin ilmu. Dibutuhkan kerja sama dan kolaborasi untuk membentuk sebuah ekosistem agar dapat melahirkan produk inovasi.

“Setiap jurusan itu mengembangkan inovasi sesuai bidangnya masing-masing. Unsyiah harus mampu menyiapkan mahasiswanya agar tidak gagap di era industri 4.0 ini,” kata Hammam dalam keterangannya, Sabtu (5/10/2019).

Hammam menyampaikan, Indonesia saat ini menargetkan menjadi negara dengan Produk Domestik Bruto (PDB) keempat terbesar di dunia pada 2035.

Target ini harus diimbangi peningkatan produktivitas  seluruh rakyat Indonesia, salah satu caranya melalui inovasi.

Baca juga: Sektor Pertambangan Lesu, Inovasi Bisa Jadi Solusi

Karena itu, perguruan tinggi diharapkan dapat berperan besar dalam menghadapi revolusi industri 4.0, termasuk dalam pemanfaatan big data dan artificial intelligence (kecerdasan buatan).

"Pengolahan dan pemanfatan data yang masif atau dikenal dengan teknologi big data, telah menjadi faktor penting dalam terobosan inovasi. Data bukan lagi faktor pelengkap, tetapi telah menjadi senjata utama dalam memenangi persaingan di segala bidang," terangnya.

“Saat ini dunia digital berjalan sangat masif, big data dan AI memberikan lompatan teknologi yang berdampak pada produktivitas. Ini harus dipikirkan mahasiswa untuk membuat terobosan," imbuh Hammam.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X