KILAS

Prestasi Sektor Pertanian di Penghujung Pemerintahan Jokowi-JK...

Kompas.com - 08/10/2019, 07:30 WIB
Gerakan Panen Padi Organik dan Olah tanah dan tanam di Desa Salonsa Jaya, Kabupaten Morowali bersama Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman. Dok. Humas KementanGerakan Panen Padi Organik dan Olah tanah dan tanam di Desa Salonsa Jaya, Kabupaten Morowali bersama Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman.

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengungkapkan di penghujung pemerintahan Jokowi-JK khususnya sektor pertanian, berhasil mencetak prestasi besar.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), rata-rata kenaikan ekspor pertanian per tahun sebesar 2,4 juta ton dan tercatat sejak pemerintahan Jokowi-JK, ekspor naik 9 juta ton pertama dalam sejarah.

"Kemudian peningkatan PDB sektor pertanian menjadi nomor 5 di dunia saat ini. Kemudian, untuk Nilai Produk Domestik Bruto (PDB) mampu tumbuh 3,7 persen dari target 3,5 persen," ungkapnya melalui rilis tertulis, Senin (8/9/2019).

Capaian sektor pertanian lainnya, sebut Amran, di Indonesia berhasil wujudkan swasembada beras.

Baca juga: Kementan Prediksi Harga Beras hingga Awal 2020 Stabil

Pada 1984, Indonesia pertama kalinya meraih swasembada beras dengan jumlah penduduk 162 juta, tapi terdapat impor sekitar 414 ribu ton.

Adapun, untuk definisi swasembada oleh Food and Agriculture Organization (FAO) pada waktu itu disebut swasembada bila mampu mencukupi sendiri dan impor maksimal 10 persen.

"Nah, pada 2019 dengan jumlah penduduk 267 juta jiwa membutuhkan pasokan 2,5 juta ton beras per bulan atau 29,5 juta ton per tahun, faktanya tercukupi dari produksi petani sendiri dan kini stok beras di Bulog ada 2,5 juta ton," tegasnya.

Bantuan untuk Morowali

Selain itu, Amran menyebutkan selama pemerintahan Jokowi-JK, Kementan telah banyak berkontribusi memajukan sektor pertanian di Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah sebagai Bumi Tepe Asa Moroso.

Bantuan diberikan berupa alat mesin pertanian (Alsintan), benih padi, jagung, bibit kelapa dalam, cengkeh, pala dan bantuan pelatihan untuk petani.

"Kalau jumlah bantuan pertanian dan desa untuk Sulawesi Tengah selama 5 tahun mencapai Rp 8 triliun. Jadi itu namanya jauh di mata dekat di hati dan hari ini kami datang membawa bantuan Alsintan senilai Rp 4 miliar," tegas Amran.

Mentan pun melakukan gerakan mekanisasi panen dan olah tanah serta pertanian organik di Desa Solonsa Jaya, Kecamatan Witaponda, Kabupaten Morowali.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X