Waspada, Pangan "Sugar Free" Ternyata Pakai Pemanis Buatan

Kompas.com - 11/10/2019, 12:28 WIB
25 sampel makanan yang mengandung pemanis buatan dan kerap ditemui di sekitar kita diperlihatkan di kantor YLKI, Jakarta, Jumat (11/10/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYA25 sampel makanan yang mengandung pemanis buatan dan kerap ditemui di sekitar kita diperlihatkan di kantor YLKI, Jakarta, Jumat (11/10/2019).

 

Namun, gula murni itu sebetulnya diganti menjadi pemanis buatan. Hal tersebut tertera sangat kecil di belakang produk.

"Untuk konsumen yang punya sensitivitas terhadap berat badan, mereka akan tertarik dengan makanan dan minuman yang sugar free ini. Padahal gula biasa itu diganti dengan pemanis buatan. Tapi tulisannya kecil sekali, tidak menarik perhatian konsumen untuk membaca," kata dia.

Tulus mengatakan, 25 sampel makanan yang kerap ditemui di warung itu, bukan tidak mungkin dikonsumsi oleh masyarakat yang memiliki penyakit gula atau diabetes. Pun balita, ibu hamil, dan ibu menyusui.

Padahal, kelompok orang-orang itu sangat rentan terhadap gula, apalagi pemanis buatan.

"Misalnya produk thai tea. Zaman sekarang mana ada yang enggak kenal thai tea. Ibu hamil dan ibu menyusui berpotensi mengkonsumsi. Snack-snack juga berpotensi dikonsumsi oleh anak-anak," papar Tulus.

Baca juga: YLKI Minta Permendag yang Hapus Ketentuan Label Halal Dibatalkan

Sebagian masyarakat yang telah mengetahui label ini juga mengatakan hal serupa.

Mereka bilang, cetakan label terlalu kecil, tersembunyi, tidak ditandai secara khusus, tidak menarik perhatian, kalah bombastis dengan klaim produk, dan terkesan tidak niat membuat informasi.

"Produsennya tidak menunjukkan itikad baik pada konsumen. Rekan Badan POM (Pengawas Obat dan Makanan) juga tidak proaktif. Harusnya bisa melakukan pengawasan terhadap label-label itu. Itu tidak informatif," pungkasnya.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Whats New
7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

Spend Smart
Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Whats New
Ada Pandemi Covid-19,  JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Ada Pandemi Covid-19, JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Whats New
Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Whats New
Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Work Smart
Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Whats New
Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Whats New
Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Whats New
Pengusaha: Kami Ingin Industri Smelter Sinergi dengan Industri Hilir

Pengusaha: Kami Ingin Industri Smelter Sinergi dengan Industri Hilir

Whats New
Interelasi Sektor Jasa Keuangan dan Peran OJK

Interelasi Sektor Jasa Keuangan dan Peran OJK

Whats New
Kuota Peserta Program Kartu Prakerja Ditetapkan 800.000 Orang Tiap Gelombang

Kuota Peserta Program Kartu Prakerja Ditetapkan 800.000 Orang Tiap Gelombang

Whats New
Usai Gagal Tanam dan Panen, Petani di Belu Diminta Kementan Gunakan Asuransi

Usai Gagal Tanam dan Panen, Petani di Belu Diminta Kementan Gunakan Asuransi

Rilis
GoFood Tebar Promo, Ada Diskon 50 Persen

GoFood Tebar Promo, Ada Diskon 50 Persen

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X