Beroperasi Penuh 2021, Ini Fakta-fakta LRT Jabodebek

Kompas.com - 14/10/2019, 07:39 WIB
Karyawan mengawasi kepala gerbong kereta layang ringan atau LRT yang akan diangkat secara perdana ke atas rel di Stasiun Harjamukti, Depok, Jawa Barat, Minggu (13/10/2019). Progres pembangunan proyek LRT Jabodebek lintas pelayanan 1 Cibubur-Cawang telah mencapai 85,7 persen dan satu rangkaian gerbong LRT telah diangkat dan diparkir di Depo Stasiun Harjamukti. ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHAKaryawan mengawasi kepala gerbong kereta layang ringan atau LRT yang akan diangkat secara perdana ke atas rel di Stasiun Harjamukti, Depok, Jawa Barat, Minggu (13/10/2019). Progres pembangunan proyek LRT Jabodebek lintas pelayanan 1 Cibubur-Cawang telah mencapai 85,7 persen dan satu rangkaian gerbong LRT telah diangkat dan diparkir di Depo Stasiun Harjamukti.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang masa jabatan yang tinggal sepekan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritimiman Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau proyek pembangunan Light Rapid Transit ( LRT) Jabodebek koridor Cibubur-Cawang di Stasiun Harjamukti, Cibubur, Minggu (13/10/2019).

Bersamaan dengan hal tersebut, Luhut dan Budi Karya pun meninjau gerbong LRT buatan PT INKA (Persero) yang diangkat ke atas lintasan rel Stasiun Harjamukti, Cibubur.

Saat ini secara keseluruhan sudah ada 5 trainset LRT, dan kereta yang akan melayani rute Cawang-Cibubur, Cawang-Kuningan-Dukuh Atas, dan Cawang-Bekasi.

Nantinya, secara keseluruhan bakal ada 31 rangkaian kereta yang bakal melayani ketiga rute tersebut.

Baca juga: Jabatan Tinggal Seminggu, Luhut dan Menhub Tinjau Proyek LRT Jabodebek

Berikut fakta-fakta terkait LRT Jabodebek:

1. Dioperasikan 2021

Karyawan mengawasi proses pengangkatan perdana kepala gerbong kereta layang ringan atau LRT ke atas rel di Stasiun Harjamukti, Depok, Jawa Barat, Minggu (13/10/2019). Progres pembangunan proyek LRT Jabodebek lintas pelayanan 1 Cibubur-Cawang telah mencapai 85,7 persen dan satu rangkaian gerbong LRT telah diangkat dan diparkir di Depo Stasiun Harjamukti.ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHA Karyawan mengawasi proses pengangkatan perdana kepala gerbong kereta layang ringan atau LRT ke atas rel di Stasiun Harjamukti, Depok, Jawa Barat, Minggu (13/10/2019). Progres pembangunan proyek LRT Jabodebek lintas pelayanan 1 Cibubur-Cawang telah mencapai 85,7 persen dan satu rangkaian gerbong LRT telah diangkat dan diparkir di Depo Stasiun Harjamukti.
PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) mengatakan, perkembangan pelaksanaan pembangunan prasarana LRT Jabodebek Tahap I sampai dengan 4 Oktober 2019, telah mencapai 66,13 persen.

Ada tiga lintasan dalam proyek LRT Jabodebek tahap I ini. Pertama, lintas pelayanan 1 untuk rute Cawang-Cibubur, lintas pelayanan 2 untuk Cawang-Kuningan-Dukuh Atas, dan lintas pelayanan 3 untuk Cawang-Bekasi.

"Untuk lintas pelayanan 1 Cawang-Cibubur sudah 85,7 persen, lintas pelayanan 2 untuk Cawang-Kuningan-Dukuh Atas 56,1 persen, dan lintas pelayanan 3 untuk Cawang-Bekasi Timur 59,5 persen," ujar Sekretaris Perusahaan Adhi Karya Parwanto Noegroho dalam keterangan tertulisnya, Minggu (13/10/2019).

Proyek LRT Jabodebek tahap I ditargetkan beroperasi penuh pada November 2021. Sementara pada 18 Oktober mendatang, akan dilakukan uji coba teknis untuk rute Cibubur-Cawang.

Baca juga: Proyek LRT Jabodebek, Adhi Karya Sudah Terima Rp 8,3 Triliun dari Pemerintah

2. Driverless, lebih canggih dari MRT buatan Jepang

Kepala trainset LRT ketika diangkat di Stasiun Harjamukti, Cibubur, untuk dibawa ke Depo LRT Cibubur, Minggu (13/10/2019).KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIA Kepala trainset LRT ketika diangkat di Stasiun Harjamukti, Cibubur, untuk dibawa ke Depo LRT Cibubur, Minggu (13/10/2019).
Proyek LRT (Light Rapid Transit) Jabodebek nantinya bakal beroperasi tanpa menggunakan masinis. Sebab, LRT Jabodebek dioperasikan menggunakan teknologi tingkat otomasi Grade of Atomation (GoA) 3.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, teknologi pengoperasian yang digunakan oleh LRT Jabodebek sudah jauh lebih maju jika dibanding dengan mass rapid transit (MRT) yang diproduksi Jepang.

"Saya tadi dibisiki, LRT ini lebih canggih dari MRT teknologinya, dan lebih canggih juga dari LRT Palembang. Dia menggunakan moving block, tanpa masinis, mesinnya dari dalam," ujar Luhut.

Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Zulfikri menjelaskan, ada beberapa uji coba yang harus dilakukan hingga akhirnya sistem otomasi GoA 3 bisa beroperasi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X