Setelah Freeport dan Vale, Apa Lagi yang Diincar Holding BUMN Tambang?

Kompas.com - 15/10/2019, 05:10 WIB
CEO Group MIND ID Budi Gunadi Sadikin KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERACEO Group MIND ID Budi Gunadi Sadikin

JAKARTA, KOMPAS.com -  Setelah memboyong 51 persen saham Freeport Indonesia, Mining Industry Indonesia ( MIND ID) sukses membeli 20 persen saham PT Vale Indonesia Tbk (INCO, anggota indeks Kompas100).

Tak berhenti sampai situ, MIND ID yang anggotanya adalah PT Bukit Asam Tbk (PTBA, anggota indeks Kompas100 ini) juga sedang mengincar lahan tambang batubara milik para kontraktor tambang PKP2B yang kontraknya akan habis.

Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN, Fajar Harry Sampurno tak menampik bahwa perusahaan tambang milik BUMN yang tergabung dalam holding PT Indonesia Asahan Alumnium (Inalum) saat ini MIND.ID terus didorong untuk bisa menambah cadangan dari setiap komoditasnya.

Baca juga: Menteri ESDM Cek Fasilitas Tambang Freeport di Arizona

Hal itu dilakukan baik melalui akuisisi lahan tambang maupun menyerap saham divestasi.

"Salah satu tugas kenapa di-grup-kan (holding) kan untuk menambah cadangan, kalau ada cadangan yang benefit-nya bagus," terangnya beberapa waktu lalu.

Sebagai realisasi, Mining Industry Indonesia (MIND ID) dan PT Vale Indonesia Tbk (PTVI) bersama dengan para pemegang sahamnya, Vale Canada Limited (VCL) dan Sumitomo Metal Mining Co., Ltd. (SMM), pada tanggal 11 Oktober 2019 telah menandatangani Perjanjian Pendahuluan untuk mengambil alih 20 persen saham divestasi PTVI kepada peserta Indonesia.

Penandatanganan perjanjian ini adalah langkah awal dimulainya kerja sama strategis jangka panjang antara MIND ID dan PTVI. Perjanjian Pendahuluan ini selanjutnya akan diikuti beberapa perjanjian definitif utama.

Baca juga: Tambang Grasberg Tutup, Freeport Lanjut dengan Underground Mine

Divestasi 20 persen saham PTVI merupakan kewajiban dari amandemen Kontrak Karya (KK) di tahun 2014 antara PTVI dan pemerintah yang harus dilaksanakan lima tahun setelah amandemen tersebut.

KK PTVI akan berakhir di akhir 2025 dan dapat diubah atau diperpanjang menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) sesuai peraturan perundang-undangan., Pemegang saham PTVI saat ini antara lain VCL sebesar 58,73 persen, SMM sebesar 20,09 persen dan publik sebesar 20,49 persen.

Pemerintah telah menunjuk PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero), sebagai Holding Industri Pertambangan yang saat ini telah memiliki identitas baru sebagai MIND ID, untuk mengambil saham divestasi PTVI.

Baca juga: Holding BUMN Tambang Akuisisi 20 Persen Saham Vale Indonesia

Langkah ini sesuai dengan mandat MIND ID untuk mengelola cadangan mineral strategis Indonesia dan mendorong hilirisasi industri pertambangan nasional.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X