Di Era Digital, Apa yang Kau Cari Wahai Konsumen?...

Kompas.com - 18/10/2019, 18:37 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

PIKIRKAN bagaimana kita hidup di era sekarang.

Kita dibangunkan setiap pagi oleh gadget, dan memulai hari dengan gadget di tangan.

“Bangun tidur ku- terus mandi”, sudah enggak laku di era ini. Adanya, “bangun tidur, ku- terus cek email, liat YouTube, lihat Facebook atau nge- like Instagram” tergantung se- ‘gahol’ apa rutinitas Anda.

Dan dalam proses ini, kita terekspos dengan brand, merek, iklan, dan logo perusahaan, sampai hashtag kampanye promosi di segala tempat.

Para agensi digital marketing menyatakan bahwa setiap harinya, kita melihat ribuan merek, dari 4.000 hingga lebih dari 10.000 merek, dari logo di baju kita, sampai iklan di layar laptop.

Dunia sudah oversaturated dengan merek dan iklan, sampai kita semua sudah mengaktifkan ad- blocker otomatis dalam kepala kita.

Baca juga: Sri Mulyani: Pertumbuhan Ekonomi Digital RI Bikin Iri

Ibaratnya seperti mendengar bunyi sayup- sayup motor di jalanan di belakang rumah Anda. Dengar sekali, Anda akan ‘ngeh’. Dua tiga kali, Anda masih ‘ngeh’. Tapi saat suara itu terjadi non stop terus menerus, otak kita mem- filter bunyi itu, mengabaikannya dari perhatian, hingga hanya menjadi background noise.

Gampangnya? Anda enggak lagi peduli.

Inilah yang terjadi pada iklan para brand di era digital sekarang.

Berapa banyakpun iklan yang Anda pasang, dan berapa milyar- pun budget iklan Anda, konsumen atau target market Anda sudah enggak lagi perduli.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Kekayaan Moeldoko, Eks Panglima TNI dan Ketum Demokrat Versi KLB

Intip Kekayaan Moeldoko, Eks Panglima TNI dan Ketum Demokrat Versi KLB

Whats New
Simak Poin Penting Aturan Turunan UU Cipta Kerja Sektor Perikanan dan Kelautan

Simak Poin Penting Aturan Turunan UU Cipta Kerja Sektor Perikanan dan Kelautan

Whats New
Telah Disetujui Senat, Masyarakat AS Bakal Dapat Bantuan Rp 20 Juta

Telah Disetujui Senat, Masyarakat AS Bakal Dapat Bantuan Rp 20 Juta

Whats New
Perlu Transfer? Ini Kode Bank BRI, BNI, BTN, dan Mandiri

Perlu Transfer? Ini Kode Bank BRI, BNI, BTN, dan Mandiri

Work Smart
Ingin Beli Rumah? Bank Syariah Indonesia Tawarkan Bunga Rendah dan Bebas Biaya Administrasi

Ingin Beli Rumah? Bank Syariah Indonesia Tawarkan Bunga Rendah dan Bebas Biaya Administrasi

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Langkah Mudah Beli Rumah DP Nol Persen | Kelola Penghasilan dengan 'Jirolupat' | Ingat 3 Hal Ini Sebelum Berutang

[KURASI KOMPASIANA] Langkah Mudah Beli Rumah DP Nol Persen | Kelola Penghasilan dengan "Jirolupat" | Ingat 3 Hal Ini Sebelum Berutang

Rilis
Berapa Gaji Pokok yang Didapatkan CPNS dan PPPK Lulusan SMA/SMK?

Berapa Gaji Pokok yang Didapatkan CPNS dan PPPK Lulusan SMA/SMK?

Whats New
Rute KA Mutiara Timur Diperpanjang Jadi Ketapang-Surabaya-Yogyakarta

Rute KA Mutiara Timur Diperpanjang Jadi Ketapang-Surabaya-Yogyakarta

Whats New
OJK: Saat Ini Ada 60 Bank Wakaf Mikro di Indonesia

OJK: Saat Ini Ada 60 Bank Wakaf Mikro di Indonesia

Whats New
Ini Jurus Pemerintah Dongkrak Sektor Industri Untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Ini Jurus Pemerintah Dongkrak Sektor Industri Untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Rilis
Penumpang Buka Jendela Darurat, Wings Air Ganti Pakai Pesawat Lain

Penumpang Buka Jendela Darurat, Wings Air Ganti Pakai Pesawat Lain

Whats New
Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Spend Smart
Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Whats New
Kampus Vokasi Kementerian ESDM Buka Penerimaan Baru Untuk Lulusan SMA Sederajat

Kampus Vokasi Kementerian ESDM Buka Penerimaan Baru Untuk Lulusan SMA Sederajat

Rilis
Menhub Beri Lampu Hijau Sinarmas Bangun Stasiun Jatake

Menhub Beri Lampu Hijau Sinarmas Bangun Stasiun Jatake

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X