Palapa Ring, Tol Langit Harapan Masyarakat Indonesia Timur

Kompas.com - 20/10/2019, 12:06 WIB
Utilisasi jaringan Palapa Ring oleh penyelenggara telekomunikasi yang telah berkontrak BAKTI KominfoUtilisasi jaringan Palapa Ring oleh penyelenggara telekomunikasi yang telah berkontrak

JAKARTA, KOMPAS.com- Setiap hari hampir semua orang di dunia sangat ketergantungan terhadap internet, terutama bidang perekonomian atau bisnis.

Data dari Badan Pusat Statistik (BPS), menunjukkan bahwa sektor informasi dan komunikasi masih melanjutkan tren pertumbuhan di atas 7 persen, jauh di atas pertumbuhan ekonomi nasional.

Hal ini menjadi indikasi peningkatan peran ekonomi digital, pertumbuhan tenaga kerja sektor TIK juga meningkat pesat pada tahun 2018 meningkat 9,21 persen.

Dengan peresmian Palapa Ring atau tol langit di Timur Indonesia, dianggap akan sangat berdampak positif dalam sektor ekonomi.

Baca juga: Jokowi Resmikan Tol Langit, Berikut 5 Fakta Palapa Ring

Hal ini disampaikan oleh Asisten Deputi Telematika dan Utilitas Kementerian Koordinator Perekonomian, Eddy Satriya dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat (FMB) 9 dengan tema "Menghitung Dampak Palapa Ring", bertempat di Gedung Utama Kemkominfo, Jakarta, Selasa (15/10/2019).

" Palapa ring ini akan berdampak besar pada kehidupan bisnis di daerah-daerah yang kini terjangkau sinyal. Juga peluang bisnis di daerah timur yang butuh bandwith besar akan meningkat, dan itu terjadi di semua sektor, pendidikan, kesehatan, pemerintahan, dan bisnis keuangan yang berbasis teknologi," kata Eddy.

Dampak dari adanya palapa ring tersebut juga akan menjadi jalan pemerataan infrastruktur, dan pengembangan wilayah akan tumbuh lebih cepat dengan fasilitas yang memadai untuk masyarakat.

"Ini (palapa ring) akan mendorong seluruh perkenomian, karena lintas sektor telematika ini semakin berkembang. Padahal sektor telematika ini sangat dekat dengan ekonomi, termasuk tingkat transparansi layanan masyarakat," ujarnya.

Baca juga: Ibu Kota Baru di Kaltim, Menkominfo Sebut Perlu Palapa Ring Khusus Kalimantan

Palapa ring menurut Eddy, memberikan kesempatan untuk dapat melaksanakan bisnis yang besar, meskipun dan termasuk di daerah ujung Timur Indonesia atau juga daerah 3T (tertinggal, terdepan, dan terluar).

Hal ini dikarenakan masih adanya ketimpangan digital atau internet yang terjadi antar kota-kota di Indonesia.

Dari data yang dihimpun opensignal, bahwa pengguna fixed broadband tidak diimbangi dengan peningkatan kualitas layanan, sebagai contoh peringkat kota-kota besar di Jabodetabek berada di bawah kota-kota kecil (Sorong, Gorontalo, dan Ambon).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X