Gantikan Amran, Mantan Gubernur Sulsel Jadi Menteri Pertanian

Kompas.com - 23/10/2019, 09:35 WIB
Mantan Gubernur Sulawesi Selatan dua periode Syahrul Yasin Limpo menyambangi Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (22/10/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinMantan Gubernur Sulawesi Selatan dua periode Syahrul Yasin Limpo menyambangi Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (22/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Nasdem Syahrul Yasin Limpo ditunjuk menjadi Menteri Pertanian di Kabinet Kerja Jilid 2 oleh Presiden Joko Widodo.

Dia menggantikan Menteri Pertanian sebelumnya, Amran Sulaiman, yang menjabat di Kabinet Kerja Jilid 1.

"Bapak Syahrul Yasin Limpo, Menteri Pertanian. Mengoordinasikan petanian, meningkatkan produktivitas pertanian berada di wilayah Pak Syahrul. Beliau dulu adalah Gubernur di Sulawesi Selatan," kata Presiden Joko Widodo saat mengumumkan jajaran menteri untuk Kabinet Kerja Jilid 2 di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Seperti kata Jokowi, pria kelahiran Makassar, Sulawesi Selatan, 16 Maret 1955 ini adalah seorang politisi Indonesia yang pernah menjabat sebagai Gubernur Sulawesi Selatan dari 8 April 2008 hingga 8 April 2018.

Dia menjadi Gubernur Sulawesi Selatan dari 2008 hingga 2018.

Dikutip dari berbagai sumber, saat itu Syahrul menargetkan peningkatan posisi Sulawesi Selatan sebagai provinsi penyangga beras untuk kebutuhan nasional pada tahun pertama menjabat sebagai Gubernur Sulsel.

Target produksi padi pada 2008 sebanyak 4.042.471 ton gabah kering giling (GKG) yang didukung luas lahan sekitar 792.641 ha dengan tingkat produktivitas 51,00 kuintal per ha.

Sementara target tanam padi untuk musim tanam 2009 seluas 868.411 ha dengan sasaran produksi 5.084.323 ton GKG dengan produktivitas 58,55 kuintal per hektar.

Pada 2009, pergerakan ekonomi Sulawesi Selatan mengalami pertumbuhan sekitar 7,8 persen.

Hal tersebut dipicu dengan pertumbuhan produksi jagung sehingga Syahrul mengatakan akan melakukan terobosan di tengah krisis global dengan melayani kebutuhan ekspor ke Malaysia dan Filipina, menyusul pengiriman yang sudah dilakukan sekitar 8.000 ton ke Filipina, pada Maret 2009.

Marmer juga menjadi salah satu barang ekspor yang menjadi keunggulan Sulawesi Selatan. Saat itu, Syahrul menyatakan kesiapannya mengekspor marmer dengan kapasitas ekspor dari Pelabuhan Kabupaten Barru sebanyak 5.000 ton.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X