Jokowi Umumkan Kabinet Baru, IHSG Melemah

Kompas.com - 23/10/2019, 10:14 WIB
Ilustrasi: Suasana di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi: Suasana di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo baru saja melantik menteri-menteri baru pada Kabinet Maju untuk periode 2019-2024.

Adapun Indeks Harga Saham Gabungan terpantau terus merosot mulai dari pembukaan perdagangan hingga pukul 09.40 WIB telah terkontraksi 0,32 persen di level 6205,54.

Di pembukaan perdagangan, IHSG di buka melemah di level 6224,41 atau melemah 0,02 persen dibanding penutupan.

Adapun di pasar spot Bloomberg, nilai tukar rupiah juga melemah tipis 12 poin menjadi Rp 14.052 per dollar AS.

Peneliti Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati menjelaskan, respon pasar jangka pendek seperti pergerakan IHSG yang terkoreksi tipis ini menunjukkan adanya kebingungan di kalangan pelaku pasar terhadap kabinet baru Presiden Jokowi.

 

Baca juga : Susunan Kabinet Jokowi Kian Jelas, IHSG Ditutup Menguat

Meskipun demikian, dia mengatakan respon pasar jangka pendek ini tidak bisa menjadi tolak ukur dari tujuan jangka panjang Presiden Jokowi dalam membangun pondasi ekonomi yang lebih kuat.

"Respon jangka pendek ini jadi modal, artinya ketika respon pasar diharapkan positif harapannya. Tapi ini jika dibandingkan 2014 jauh sekali lompatannya, yang tadinya rupiah dari merah ke biru, IHSG melompat, ini harus benar-benar menjadi tidak hanya evaluasi," ujar Enny dalam Laporan Khusus Kabinet Baru Jokowi di KOMPASTV, Rabu (23/10/2019).

"Tangtangan kabinet baru ini benar-benar diuji gimana mereka bisa menjawab kehawatiran pasar," ujar dia.

Enny mengatakan, kabinet baru Jokowi memiliki beban berat dalam membuktikan kepada pelaku pasar untuk meyakinkan kepada publik mengenai janji-janji Kepala negara ketika pelantikan di gedung DPR/MPR, Minggu (20/10/2019) lalu.

"Kalau kita lihat perkembangan jangka pendek (IHSG) ini makin turun. Kita ngga bisa bilang kalau ini punishment karena publik menilai ini bukan dream team, tapi PRnya gimana beliau-beliau bisa membuktikan kekhawatiran publik ini tidak beralasan," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Whats New
Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Whats New
Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Earn Smart
Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Whats New
Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Whats New
Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Whats New
Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Whats New
BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

Whats New
Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Whats New
Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi 'Tukang Sayur' Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi "Tukang Sayur" Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Smartpreneur
Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Whats New
Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Whats New
Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Whats New
Saat Sri Mulyani Pamer Pujian Lembaga Internasional soal UU Cipta Kerja

Saat Sri Mulyani Pamer Pujian Lembaga Internasional soal UU Cipta Kerja

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X