Suku Bunga BI Terus Dipangkas, Kok Bunga Kredit Dkk Susah Turun?

Kompas.com - 24/10/2019, 17:41 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) telah menurunkan suku bunga acuan sebanyak empat kali berturut-turut sejak Juli 2019, masing-masing sebesar 25 basis poin (bps). Sehingga secara keseluruhan, suku bunga acuan telah turun 100 bps menjadi 5 persen.

Namun demikian, penurunan suku bunga tersebut belum sepenuhnya disertai penurunan bunga deposito dan bunga kredit di perbankan.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, bunga deposito dari Juli hingga September 2019 baru turun 26 bps. Transmisi ke suku bunga kredit juga jauh lebih kecil, yaitu hanya 8 bps dari Juli hingga Agustus 2019.

"Berarti memang ini ada jeda," ujar Perry di Jakarta, Kamis (24/10/2019).

"Harapannya suku bunga deposito (juga kredit) akan menurun lagi karena BI sudah turunkan 10 bps dengan harapan bank akan menurun (suku bunga kredit dan deposito) karena bank perlu waktu untuk menyesuaikan suku bunganya," sambungnya.

Baca juga: Pangkas Suku Bunga 3 Kali, BI Minta Bank Segera Turunkan Bunga Kredit

Sulit turunnya bunga bank membuat pembiayaan di perbankan yang belum meningkat pesat. Sementara di sisi lain, pasar modal membukukan pertumbuhan pembiayaan yang cukup baik.

Perry mencontohkan pertumbuhan penerbitan obligasi earning back asset (EBA) maupun sukuk tumbuh 28,1 persen pada September 2019 secara tahunan. Hal yang sama juga berlaku untuk penerbitan medium term note yang tumbuh 17,3 persen.

"Pembiyaan pasar modal non kredit perbankan menunjukkan bahwa pembiayan korporasi unuk perekonomian juga banyak dari pasar modal. Meski dari IPO maupun right issue belum kuat karena dipengaruhi ketidakpastian pasar saham global," jelas Perry.

"Keduanya tumbuh masing-masing 5,5 persen dan 1 persen," sambungnya dia.

Baca juga: OJK: Penurunan Suku Bunga Kredit Bank Bakal Lebih Cepat

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Whats New
Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.