Fenomena Strong Dollar Bisa Perparah Kondisi Ekonomi Global, Mengapa?

Kompas.com - 28/10/2019, 06:40 WIB
Ilustrasi dollar AS Thinkstock.comIlustrasi dollar AS

NEW YORK, KOMPAS.com - Perekonomian dunia tumbuh melambat. Di masal lalu, ketika dunia mengalami resesi, negara- negara berkembang yang perekonomiannya tumbuh dengan cepatlah yang telah membantu menyelamatnya dunia.

Namun, ada satu hal yang bisa jadi penghalang berulangnya sejarah tersebut, yaitu menguatnya dollar AS terhadap mata uang negara-negara di dunia. Fenomena tersebut biasa disebut dengan strong dollar.

Seperti dikutip Kompas.com dari CNN, ketika petumbuhan ekonomi global melambat, dan ekonomi Amerika Serikat menunjukkan pertanda melemah, investor akan mencari tempat agar uang yang mereka miliki bisa tetap tumbuh.

Pasar negara berkembang, seperti Korea Selatan, Brasil atau India, juga Indonesia memang menjadi negara yang berisio untuk berinvestasi, tapi kerap kali menawarkan imbal hasil yang lebih menarik jika dibandingkan dengan negara maju seperti Jerman atau Amerika Serikat.

Baca juga: 2045, Jokowi Ingin PDB Indonesia 7 Triliun Dollar AS dan Masuk 5 Ekonomi Besar Dunia

Perekonomian negara-negara tersebut kerap kali didorong oleh ekspor dan sangat bergantung pada pergerakan harga komoditas dunia.

Ketika resesi diikuti dengan krisis keuangan, China menjadi negara yang diuntungkan oleh kondisi perekonomian global tersebut. Negeri Tirai Bambu itu bisa tumbuh hingga mendekati 9 persen, didorong oleh konsumsi domestik yang kuat.

"Tanpa China, pertumbuhan ekonomi global bisa negatif di 2009," ujar ekonom Bank of America David hauner dalam keterangan tertulis.

Namun, kondisi perekonomian dunia telah berubah dalam satu dekade terakhir. China kemungkinan tidak lagi sekuat dulu. Ekonomi negara tersebut juga melambat.

Baca juga: Ada Resesi, Disrupsi, dan Ada Porsi Kesalahan Sendiri

Akan sulit bagi negara berkembang untuk membantu menghindari resesi global selama dollar AS terus kuat. Pasalnya, pasar negara berkembang cenderung memiliki utang dalam bentuk dollar AS.

Negara-negara itu, umumnya rentat terhadap pergerakan greenback (julukan bagi dollar AS) yang kuat, karena bisa membuat bunga dari utang menjadi lebih mahal.

Jika dollar AS lebih lemah, bisa meredakan kondisi tersebut dan memungkinkan pasar negara berkembang bisa tumbuh lebih cepat. Hal itu bisa membuat dunia keluar dari risiko resesi pertumbuhan ekonomi global.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X