Catat, Begini Caranya Temukan Calon Karyawan Potensial untuk Perusahaan

Kompas.com - 31/10/2019, 07:08 WIB
Ilustrasi wawancara kerja MangoStar_StudioIlustrasi wawancara kerja

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisa dibilang, merekrut kandidat berpotensi susah-susah gampang. Sebab, manajer perekrutan di Indonesia masih belum mengenali betul bagaimana caranya mengukur potensi calon karyawan.

Survei terbaru Robert Walters Indonesia menemukan, 42 persen manager perekrutan di wilayah Asia Tenggara masih enggan mengembangkan strategi perekrutan karena masalah kurangnya pengetahuan terhadap cara menilai potensi seseorang.

"Alasan ini juga menjadi alasan utama manajer rekrutmen tidak mempekerjakan karyawan profesional berdasarkan potensinya," ujar Country Manajer Robert Walters Indonesia Eric Mary di Jakarta, Rabu (30/10/2019).

Baca juga : Dipecat? Begini Cara Menjelaskannya Saat Wawancara Kerja

Di sisi lain, merekrut kandidat potensial sangat penting bagi pertumbuhan perusahaan. 94 persen dari manajer perekrutan di Asia Tenggara mengakui, karyawan yang dipekerjakan berdasarkan potensi telah menjadi karyawan berkualitas di perusahaan.

Lalu bagaimana cara mulai merekrut kandidat potensial? Untuk itu, simak tips cara merekrut kandidat potensial berdasarkan pengalaman para responden survei yang telah sukses merekrut mereka.

1. Pastikan Deskripsi Pekerjaan Realistis

Sebelum merekrut, Anda harus bisa memastikan deskripsi pekerjaan yang Anda cantumkan di lowongan kerja serealistis mungkin.

"Sebelum mengiklankan suatu posisi, penting untuk memahami apa yang tersedia di pasar," kata Eric.

Untuk memahami kandidat yang tersedia, Ada bisa mencarinya di saluran sosial seperti Linkedin bahkan berbicara dengan konsultan perekrutan.

"Hal tersebut akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang perkiraan kumpulan bakat, keterampilan yang tersedia, dan gaji yang diminta kandidat," ujar Eric.

2. Bedakan Apa kriteria yang "Harus Dimiliki" dan yang "Bagus Dimiliki"

Selain memastikan deskripsi pekerjaan serealistis mungkin, Anda juga harus membedakan kriteria menjadi 2 hal, yakni mana yang harus dimiliki kandidat (must to have) dan mana yang menjadi persyaratan sekunder (nice to have).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

Whats New
DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

Whats New
Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Whats New
Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Whats New
Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Work Smart
Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Whats New
Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Whats New
Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Work Smart
Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Whats New
Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Whats New
Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

Rilis
Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Whats New
Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Whats New
Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X