Simak Rekomendasi Saham Jelang Window Dressing

Kompas.com - 31/10/2019, 20:30 WIB
Suasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). IHSG dibuka pada 6.381,18 naik 22,56 poin dibandingkan penutupan perdagangan Jumat lalu. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). IHSG dibuka pada 6.381,18 naik 22,56 poin dibandingkan penutupan perdagangan Jumat lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang akhir tahun, pasar bersiap menyambut sentimen window dressing yang secara historis disebut-sebut mampu mendongkrak pergerakan IHSG dua kali lipat lebih tingga secara month to month dari November ke Desember.

Sayangnya sentimen yang ditunggu pasar ini menurut Head of Research Narada Asset Management Kiswoyo Adi Joe hingga saat ini belum dirasakan oleh pasar. Kiswoyo menilai, sentimen ini secara historis baru akan mulai muncul di akhir bulan November

Kiswoyo menuturkan terdapat tanda jika market sudah terimbas sentimen window dressing di antaranya seperti penguatan IHSG.

"Tanda-tandanya sebetulnya itu harga IHSG sudah naik, tapi kalau sekarang masih terlalu jauh karena window dressing ini baru Desember. Akhir November baru keliatan dan anggap saja naiknya sampai ke 6.500-an, nanti itu turun lagi baru naik lagi," ujar Kiswoyo.

Baca juga: Warren Buffet : Prediksi Pasar Saham Jangka Pendek adalah Racun

Analis MNC Sekuritas Catherina Vincentia menuturkan sentimen window dressing didorong oleh beberapa hal seperti, peningkatan produktivitas emiten.

"Kami menilai hal ini terjadi karena adanya satu, pendistribusian alokasi budget baik dari institusi pemerintah maupun swasta, Kedua, peningkatan produktivitas oleh emiten dan ketiga Untuk memperbaiki kinerja portofolio asset management sebelum dipresentasikan kepada calon investor. Jika dilihat dari heatmap JCI Index selalu hijau di bulan Desember dan mulai memerah kembali di Februari atau Maret," Tutur Cathy yang dihubungi Kamis (31/10).

Kiswoyo menuturkan untuk memilih saham yang menarik untuk diakumulasikan menjelang window dressing dapat dilakukan dengan cara membandingkan harga saham tahun ini dengan penutupan tahun sebelumnya.

Sementara Cathy menilai saham-saham di sektor keuangan dan consumer menjadi dua sektor yang menjadi target akumulasi investor menjelang window dressing.

Baca juga: Prospek Positif, Ini Rekomendasi Bahana untuk Saham Telko

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X