Harga Daging Ayam Ras dan Rokok Sebabkan Inflasi Oktober 2019

Kompas.com - 01/11/2019, 14:40 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo ketika memberikan paparan dalam Rakornas TPID di Jakarta, Kamis (25/7/2019). KOMPAS.com/MUTIA FAUZIAGubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo ketika memberikan paparan dalam Rakornas TPID di Jakarta, Kamis (25/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia ( BI) kembali mencatat inflasi sebesar 0,02 persen pada Oktober 2019. Angka inflasi ini sesuai dengan angka yang dilaporkan Badan Pusat Statistik (BPS) meskipun bank sentral memperkirakan lebih rendah.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, realisasi inflasi di bulan Oktober 2019 menunjukkan inflasi stabil dan terkendali.

Inflasi yang terkendali ini, kata dia, mendukung terjaganya daya beli masyarakat dengan harga yang relatif stabil.

"Tapi intinya menunjukkan inflasi rendah dan terkendali. Dan ini mendukung terjaganya daya beli masyarakat dengan harga-harga yang terkendali ini," kata Perry di Jakarta, Jumat (1/11/2019).

Baca juga: Inflasi Oktober 2019 Mencapai 0,02 Persen, Ini Pemicunya

Dia menyebut, inflasi bulan Oktober 2019 disumbang oleh daging ayam ras, kelompok makanan jadi, minuman, dan rokok.

"Tapi sumber-sumbernya sih hampir sama, seperti daging ayam ras dan seterusnya, dalam konteks yang memang lebih tinggi dari SPH (Survei Pementauan Harga) kami. Begitu juga untuk yang rumah tinggal," jelas dia.

Perry menuturkan, realisasi inflasi Oktober 2019 menjadikan inflasi kumulatif dari Januari-Oktober 2019 mencapai 2,20 persen secara tahun kalender (year to date/ytd) dan 3,13 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Dia yakin, inflasi akan terus terjaga dalam koridor 3,5 persen plus minus 1 persen hingga akhir tahun 2019.

"Mengonfirmasi perkiraan Bank Indonesia pada akhir tahun ini Insya Allah inflasi akan di bawah titik tengah sasaran 3,5 persen," pungkas Perry.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X