Jokowi Sentil Impor Cangkul, Menperin Singgung Kesadaran Pembeli

Kompas.com - 07/11/2019, 15:15 WIB
Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita sebelum pelantikan menteri-menteri Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Presiden RI Joko Widodo mengumumkan dan melantik Menteri-menteri Kabinet Indonesia Maju serta pejabat setingkat menteri. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOMenteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita sebelum pelantikan menteri-menteri Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Presiden RI Joko Widodo mengumumkan dan melantik Menteri-menteri Kabinet Indonesia Maju serta pejabat setingkat menteri.

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perindustrian ( Menperin) Agus Gumiwang menilai belum adanya kesadaran para pembeli menjadi penyebab masih adanya impor cangkul atau pacul.

Hal itu disampaikan Agus saat ditanya wartawan terkait masih adanya impor cangkul. Hal ini yang sempat disentil oleh Presiden Joko Widodo.

“Seperti sekarang kita harus memunculkan kesadaran dari offtaker (pembeli),” ujarnya di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Padahal, kata Menperin, produksi cangkul dalam negeri sudah tersedia dan sudah bisa memberikan suplai kepada kebutuhan pasar dalam negeri.

Bahkan, Agus memuji kualitas cangkul buatan dalam negeri yang menurutnya sudah bagus dan tidak kalah dengan cangkul impor.

“(Jadi) kesadarannya (pembeli) belum ada, kalau kualitasnya sudah bagus. itu yang kita kampanyekan,” kata dia.

Baca juga: Jokowi: Cangkul Masa Masih Impor? Kebangetan!

Selanjutnya ia mengungkapkan rencana pemerintah untuk melakukan sosialisasi cangkul buatan dalam negeri.

Ia berharap, belanja kementerian, lembaga atau BUMN bahkan perusahaan lebih mempriotaskan produk dalam negeri ke depan.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo meminta Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) untuk memprioritaskan barang produksi dalam negeri ketimbang barang impor.

Apalagi, jika memang industri dalam negeri bisa memproduksi barang tersebut, Jokowi meminta jangan sampai barang impor justru lebih diprioritaskan.

"Misalnya urusan pacul, cangkul, masa masih impor?" kata Jokowi saat membuka Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Tahun 2019, Rabu (6/11/2019).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X