Kompas.com - 07/11/2019, 22:12 WIB
Deputi Bidang Neraca dan Analisis Statistik Badan Pusat Statistik (BPS) Sri Soelistyowati saat menjelaskan metode penghitungan BPS dalam pelatihan wartawan di Jakarta, Kamis (7/11/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYADeputi Bidang Neraca dan Analisis Statistik Badan Pusat Statistik (BPS) Sri Soelistyowati saat menjelaskan metode penghitungan BPS dalam pelatihan wartawan di Jakarta, Kamis (7/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) baru saja merilis angka pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2019. Ekonomi tumbuh melambat secara tahunan (yoy) dari 5,17 persen pada kuartal III 2018 menjadi 5,02 persen di kuartal III 2019.

Pertumbuhan yang melambat ini tidak hanya terjadi secara tahunan (yoy). Pertumbuhan juga melambat secara kuartal (qtq) dari 3,09 persen menjadi 3,06 persen. Adapun dari kuartal I 2019 hingga kuartal III 2019 (ctc) ekonomi tumbuh sebesar 5,04 persen.

Deputi Bidang Neraca dan Analisis Statistik Badan Pusat Statistik (BPS) Sri Soelistyowati mengatakan, pertumbuhan yang melambat itu disebabkan melambatnya pendorong pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: Perlambatan Ekonomi Dunia Berimbas ke Pertumbuhan Ekonomi RI

Selain neraca dagang yang masih defisit dan melemahnya ekspor, Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) dan investasi juga terlihat loyo pada kuartal III 2019.

"Tahun 2019 merupakan penurunan investasi yang paling signifikan sejak tahun 2016," kata Sri Soelistyowati di Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Jika dibandingkan dengan kuartal III 2018, investasi turun tajam dari 7 persen ke 4,21 persen. Bahkan lebih rendah dari kuartal II 2019 saat hari kerja lebih pendek karena puasa dan Hari Raya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wanita yang kerap disapa Lies ini mengatakan, salah satu pemicu rendahnya investasi adalah rendahnya investasi kekayaan intelektual.

Baca juga: Wamenkeu Sebut Pertumbuhan Ekonomi RI 5,02 Persen Bukan Angka Rendah

Sebagai informasi, investasi kekayaan intelektual seperti film lolos sensor di bioskop merupakan salah satu komponen yang bisa masuk ke dalam pertumbuhan PMTB.

Bila film lulus sensor mengalami pertumbuhan negatif hingga 45 persen, maka pertumbuhan PMTB pun akan menurun.

"Produk kekayaan intelektual menurun, film lulus sensor mengalami pertumbuhan negatif, turun 45 persen," ucap Lies.

Di sisi lain, pertumbuhan film dalam software (perangkat lunak) seperti Viu, Netflix, Iflix, dan sejenisnya meningkat.

"Film yang konsep masuk PMTB yang lolos sensor menurun. Yang enggak lolos sensor meningkat. Ini salah satu yang membuat rendahnya investasi," pungkas dia.

Baca juga: Chatib Basri Beberkan Kunci Ekonomi RI Tetap Tumbuh di Atas 5 Persen



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Nilai Tukar Rupiah di Empat Bank Papan Atas Nasional

Intip Nilai Tukar Rupiah di Empat Bank Papan Atas Nasional

Whats New
Kata Hansel Davest Indonesia Soal Lonjakan Harga Saham

Kata Hansel Davest Indonesia Soal Lonjakan Harga Saham

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Berawal dari Kekhawatiran, 2 Startup Ini Kembangkan Produk untuk Berdayakan UMKM Indonesia

Berawal dari Kekhawatiran, 2 Startup Ini Kembangkan Produk untuk Berdayakan UMKM Indonesia

Work Smart
AS, Filipina, dan India Sumbang Surplus Neraca Perdagangan RI pada Mei 2021

AS, Filipina, dan India Sumbang Surplus Neraca Perdagangan RI pada Mei 2021

Whats New
Turun Rp 12.000, Simak Rincian Harga Emas Batangan Antam Hari Ini

Turun Rp 12.000, Simak Rincian Harga Emas Batangan Antam Hari Ini

Whats New
Bisnis Konvensional Perlu Beradaptasi dengan Digital, Ini Alasannya

Bisnis Konvensional Perlu Beradaptasi dengan Digital, Ini Alasannya

Rilis
Menangkal Ancaman Masa Depan Bisnis Penerbangan Indonesia

Menangkal Ancaman Masa Depan Bisnis Penerbangan Indonesia

Whats New
Gara-gara Sinyal The Fed, Dana Rp 144 Triliun Kabur dari Negara Berkembang Asia

Gara-gara Sinyal The Fed, Dana Rp 144 Triliun Kabur dari Negara Berkembang Asia

Whats New
Sejarah Coca-Cola, Bermula dari Minuman Obat Racikan Apoteker

Sejarah Coca-Cola, Bermula dari Minuman Obat Racikan Apoteker

Whats New
Manajemen BATA Tepis Isu PHK Besar-Besaran hingga Kembali Tutupnya Gerai

Manajemen BATA Tepis Isu PHK Besar-Besaran hingga Kembali Tutupnya Gerai

Whats New
Wall Street Melemah Terseret Proyeksi The Fed atas Kenaikan Suku Bunga 2023

Wall Street Melemah Terseret Proyeksi The Fed atas Kenaikan Suku Bunga 2023

Whats New
Ini Strategi BNI Genjot Penyaluran Kredit di Masa Pandemi

Ini Strategi BNI Genjot Penyaluran Kredit di Masa Pandemi

Whats New
[POPULER MONEY] Rekrutmen ASN Sebelum 30 Juni | Kapitalisasi Pasar Coca-Cola Menguap Rp 56,8 Triliun

[POPULER MONEY] Rekrutmen ASN Sebelum 30 Juni | Kapitalisasi Pasar Coca-Cola Menguap Rp 56,8 Triliun

Whats New
Bakal IPO Pertengahan Agustus, Bukalapak Targetkan Dana Rp 11,2 Triliun

Bakal IPO Pertengahan Agustus, Bukalapak Targetkan Dana Rp 11,2 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X