Milenial Sumbang Peran Terbesar dalam Pemanfaatan Teknologi Perbankan

Kompas.com - 14/11/2019, 12:55 WIB
Ilustrasi bank Thinkstockphotos.comIlustrasi bank

Menurutnya peningkatan penggunaan uang elektronik sudah dimulai sejak awal peluncuran beberapa layanan fintech dan e-commerce di tahun 2017.

“Tiga tahun terakhir inilah (penggunaan uang elektronik mulai meningkat), itu berkat adanya e-commerce dan online shopping,” jelas Djauhari.

Baca juga: Milenial, Ini Tips Beli Rumah, tapi Masih Bisa Menabung

Caroline Mangoal, Direktur PT Sentra Riset Inovasi Edukasi Indonesia menyebutkan bahwa perusahaan fintech rata-rata menyasar anak muda dalam sosialisasinya.

Pertumbuhannya juga meningkat signifikan dalam kisaran 2015 sampai 2018, di mana pengguna uang elektronik semakin didominasi kalangan tersebut.

“Kalau non bank seperti OVO nilainya 4,7 persen dan semua electronic money itu kebanyakan digunakan anak muda. Tapi di atas 35 tahun juga pakai,” ujar Caroline.

Caroline menjelaskan, potensi kenaikan di tahun 2020 akan lebih banyak lagi masyarakat yang menggunakan electronic money. Bahkan generasi usia 35 tahun ke atas juga melirik penggunaan uang elektronik ini dalam memudahan transaksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tapi seharusnya lumayan banyak, dan ini juga seberapa giat para pemain (Fintech) dalam mengambil market akuisisi,” jelasnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X