Airbus Bantah Dapat Keuntungan dari Kasus Boeing 737 MAX

Kompas.com - 18/11/2019, 06:40 WIB
Sebuah pesawat Airbus A-330neo mendarat setelah melakukan penerbangan perdana, dengan helikopter merekam pendaratannya pada 19 Oktober 2017 di Bandara Toulouse-Blagnac, Perancis. AFP/PASCAL PAVANISebuah pesawat Airbus A-330neo mendarat setelah melakukan penerbangan perdana, dengan helikopter merekam pendaratannya pada 19 Oktober 2017 di Bandara Toulouse-Blagnac, Perancis.

DUBAI,KOMPAS.com - Chief Commercial Officer Airbus, Christian Scherer dengan tegas menolak anggapan bahwa perusahaannya mengambil keuntungan dari kasus Boeing 737 MAX.


“Saya perlu mengklarifikasi, ini tidak menguntungkan siapa pun di industri penerbangan, termasuk Airbus. Ini adalah sebuah tragedi yang harus diselesaikan Boeing. Tetapi tidak baik bagi pesaing untuk melihat keuntungan dari masalah pesawat tertentu," kata Scherer seperti dikutip dari  CNBC, Senin (18/11/2019).

Sekitar 400 unit 737 Max dilarang mengudara sejak pertengahan Maret 2019, menyusul dua kecelakaan dalam waktu kurang dari lima bulan yang menewaskan sebanyak 346 orang. Boeing pun menghentikan pemasaran dan fokus pada perbaikan teknikal 737 MAX, agar bisa  layak untuk mengudara.

Baca juga: Indonesia Jadi Negara Prioritas Airbus A400M di Asia Pasifik

Hal itu membuat maskapai untuk membatalkan ribuan penerbangan, menaikkan biaya, dan ujungnya pada berkurangnya pendapatan maskapai.

Boeing dan Airbus, disebut-sebut sebagai duopoli yang menguasai industri pesawat komersial global sejak tahun 1990-an. Masing-masing menguasai hampir setengah pasar pesawat komersial dunia.

Namun, pesanan pesawat dari masing-masing maskapai perusahaan lebih kecil tahun ini karena industri menghadapi masalah ekonomi global yang melambat, perubahan iklim dan masalah keselamatan.

Airbus dengan pangsa pasar terbesar di Eropa, tahun ini mengalami penurunan target jual akibat penundaan pembangunan pabriknya di Hamburg, Jerman.

Awalnya Airbus menargetkan pengiriman pesawat 880 sampai 890 unit. Namun jumlah yang terealisasi sampai kuartal tiga adalah 860 pesawat dengan pendapatan operasional sebesar 1,6 miliar euro atau 1,78 miliar dollar AS pada kuartal ketiga 2019.

Baca juga: Saham Boeing Melonjak, Peluang Terbang 737 Max Akhir Tahun Ini Terbuka Lebar?




Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] 'Reading Habit' pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] "Reading Habit" pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X