Meraup Rupiah dari Jualan Barang Bekas secara Online

Kompas.com - 18/11/2019, 12:41 WIB
Ilustrasi menjual barang bekas Oralleff/ThinkstockIlustrasi menjual barang bekas

JAKARTA, KOMPAS.com - Punya barang bekas yang bernilai, jangan langsung dicampakkan ke gudang atau malah menjadi penghuni tempat sampah. Anda tentu bisa memanfaatkan barang tersebut untuk menambah pundi-pundi. Artinya, bisa menjual barang tersebut ke orang lain.

Caranya? Tidak perlu lagi membuat garage sale atau penjualan di garasi rumah seperti yang kerap dilakukan oleh warga Amerika, tapi cukup lewat online saja. Kebetulan saat ini sudah ada beberapa marketplace yang khusus menjajakan barang bekas, salah satunya adalah Belanjabekas.com yang sudah meluncur sejak 2017.

Chanif Al Fath, Chief Technology Officer Belanjabekas.com, menuturkan, hingga September lalu tercatat ada sekitar 700 unique user mengunjungi situs Belanjabekas.com setiap harinya.

Baca juga: Tertarik Kembangkan Usaha? Intip Syarat dan Bunga Kredit yang Diberikan Astra Ventura

Meski mengusung tema marketplace barang bekas, barang yang terpajang bukan hanya barang bekas yang sudah lama, tapi sekitar 70 persen barang yang ditawarkan adalah barang bekas pakai dan sisa produk baru.

"Pengguna bisa tawarkan barang, daripada menumpuk di gudang. Memang target awal adalah memfasilitasi barang bekas," jelas Chanif kepada Kontan.

Adapun mayoritas barang yang dipajang di situs tersebut adalah barang elektronik yang menduduki posisi pertama. Yang kedua adalah produk fesyen.

Kalau Anda perhatikan, fitur dan layanan yang ada di Belanjabekas.com relatif sama dengan marketplace lainnya. Namun, yang membuat beda adalah adanya fitur negosiasi dan lelang.

Fitur negosiasi ini adalah pengguna atau calon pembeli bisa mengajukan nominal harga yang dinegosiasikan ke penjual terhadap barang yang diinginkan. Sedangkan fitur lelang adalah si penjual dapat membuka harga lelang dari barang yang ia jual.

Baca juga: Milenial Mending Beli Rumah Tapak atau Apartemen?

Untuk sementara, baru fitur negosiasi alias nego yang sudah beroperasi. Sedangkan fitur lelang sendiri baru dioptimalkan tahun depan. Saat ini fitur tersebut masih berstatus uji coba.

"Kami belum promosikan untuk fitur lelang, namun sudah banyak pengguna yang mencoba. Karena pertumbuhan kami secara organik, terutama dari sisi pengguna," jelasnya.

Halaman:


Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 4 secara Offline

Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 4 secara Offline

Whats New
Patra Jasa Terapkan Protokol Kesehatan di Unit Bisnis dan Wilayah Operasional

Patra Jasa Terapkan Protokol Kesehatan di Unit Bisnis dan Wilayah Operasional

Whats New
Sambut HUT RI, Pemerintah Beri Cashback Belanja Online hingga Rp 750.000

Sambut HUT RI, Pemerintah Beri Cashback Belanja Online hingga Rp 750.000

Spend Smart
Kemenparekraf Perkirakan Jumlah Wisatawan Tahun Ini Maksimal 4 Juta Orang

Kemenparekraf Perkirakan Jumlah Wisatawan Tahun Ini Maksimal 4 Juta Orang

Whats New
Aturan Resmi Terbit, Gaji Ke-13 PNS Segera Cair

Aturan Resmi Terbit, Gaji Ke-13 PNS Segera Cair

Whats New
Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Whats New
7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

Spend Smart
Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Whats New
Ada Pandemi Covid-19,  JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Ada Pandemi Covid-19, JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Whats New
Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Whats New
Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Work Smart
Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Whats New
Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Whats New
Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X