Stafsus Kementerian BUMN: Lihat Dulu Kerja Ahok, Jangan Bawa-bawa Politiklah...

Kompas.com - 18/11/2019, 17:56 WIB
Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga di Batik Kuring, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019) KOMPAS.com/HaryantipuspasariStaf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga di Batik Kuring, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Arya Sinulingga mengingatkan Serikat Pekerja Pertamina agar lebih dahulu melihat kinerja dari Basuki Tjahja Purnama (BTP) atau akrab disapa Ahok.

Hal ini disampaikan Arya setelah ditanya ihwal adanya aksi penolakan dari Serikat Pekerja Pertamina terhadap Ahok yang dikabarkan akan masuk ke struktur kepemimpinan di Pertamina.

"Ini clear banget ya soal bisnis. Jangan bawa-bawa politiklah ke urusan bisnis. Jadi, kami minta, kami harapkan teman-teman serikat pekerja lihat dulu! Kalau Pak Ahok masuk (salah satu perusahaan BUMN) di mana, lihat dulu kerjaannya," kata Arya ditemui di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (18/11/2019).

Baca juga: Rizal Ramli Sebut Ahok Masuk BUMN Hanya Akan Tambah Masalah

Meski begitu, Arya masih enggan membenarkan bahwa Ahok akan mengisi jabatan di Pertamina. Pasalnya, jabatan di PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) pun lowong.

Ia menduga adanya dorongan politik yang membuat Serikat Pekerja Pertamina melakukan aksi penolakan. Padahal, Ahok belum tentu masuk ke Pertamina.

"Jadi tolong kepada serikat pekerja jangan bawa-bawa politik! Ayolah kawan-kawan Serikat Pekerja Pertamina," ucapnya.

Arya juga turut bicara soal komentar mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan terkait rencana Ahok masuk jajaran petinggi di BUMN. Dahlan menilai masuknya Ahok ke BUMN akan membuat kehebohan.

Baca juga: Menteri KKP: Saya Merasa 5 Tahun Ini Ada Sesuatu yang Janggal...

"Saya tanya balik, (Pak Dahlan) di sini atau di PLN bikin heboh enggak? Bikin heboh juga kan. Terkadang, Pak Dahlan Iskan ini lupa kalau dia juga suka buat kehebohan. Tanya ke beliau, sewaktu dia di PLN bikin kehebohan bikin bagus (kinerja perusahaan) enggak?" katanya.

Kementerian BUMN memang tengah mengevaluasi seluruh strukturisasi sejak dipimpin oleh Menteri BUMN Erick Thohir.

Arya memastikan semua jabatan di BUMN bakal dirombak. Diketahui, Bank Mandiri, BTN, Pertamina, PLN, dan Inalum masih mencari orang yang tepat untuk mengisi sejumlah jabatan. Jabatan tersebut rencananya akan terisi sebelum akhir 2019.

"Kalau ingin membuat langkah berbeda, kita harus berani membuat hal-hal yang baru. Kan Pak Erick mengatakan, beliau akan mengevaluasi keseluruhan BUMN," ucapnya.

Baca juga: Chandra Hamzah Datang ke Kementerian BUMN Pakai Skuter Matic, Berapa Harganya?

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X