Naik Lagi, Utang Pemerintah Tembus Rp 4.756,13 Triliun

Kompas.com - 18/11/2019, 19:49 WIB
Ilustrasi utang luar negeri ShutterstockIlustrasi utang luar negeri
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Keuangan mencatat posisi utang Pemerintah berada di angka Rp 4.756,13 triliun per 31 Oktober 2019. Dengan demikian, rasio utang pemerintah terhadap PDB saat ini mencapai 29,87 persen.

Dikutip dari laporan buku APBN KiTA Oktober 2019, Senin (18/11/2019), posisi utang ini mengalami kenaikan sebesar Rp 277,56 triliun dibandingkan posisi Oktober 2018 yang tercatat sebesar Rp 4.478,57 triliun.

Namun, jika dibandingkan dengan bulan lalu posisi utang mengalami kenaikan Rp 55,85 triliun dari Rp 4.700,28 triliun.

Baca juga: Stafsus Kementerian BUMN: Lihat Dulu Kerja Ahok, Jangan Bawa-bawa Politiklah...

Secara keseluruhan utang pemerintah terdiri dari pinjaman sebesar Rp 771,54 triliun dan Surat Berharga Negara (SBN) sebesar Rp 3.984,59 triliun. Khusus untuk pinjaman berasal dari dalam negeri sebesar Rp 7,38 triliun dan luar negeri sebesar Rp 764,16 triliun.

Pada 2019, pemerintah fokus pada pendaIaman pasar domestik sebagai satu cara diversifikasi sumber pembiayaan. Diversifikasi sumber pembiayaan penting dilakukan untuk menjaga keberlangsungan sumber pembiayaan untuk pembangunan.

Keberlanjutan program pendalaman pasar melalui penerbitan SBN dilaksanakan melalui penerbitan ORI016 pada bulan Oktober 2019. Salah satu futur baru dari ORI016 adalah seri ORI016 ini merupakan seri pertama ORI yang diterbitkan secara online melaIui sistem e-SBN.

ORI016 ditawarkan pada tanggal 2 sampai dengan 24 Oktober 2019 dengan tingkat kupon sebesar 6,8 persen per tahunnya. Tingkat kupon tersebut lebih rendah dari seri SBN Ritel sebelumya yaitu 7,2 persen, hal tersebut dikarenakan membaiknya kondisi pasar SBN dibandingkan pada saat penerbitan SBN Ritel seri sebelumnya.

Baca juga: Menteri KKP: Saya Merasa 5 Tahun Ini Ada Sesuatu yang Janggal...

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X