Jakarta Terindikasi Rentan Terkena Likuifaksi

Kompas.com - 21/11/2019, 14:40 WIB
Ilustrasi Jakarta ThinkstockIlustrasi Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Secara umum, kondisi geografis dan geologis Indonesia yang berada di lempeng Pasifik, lempeng Eurasia dan Indo-Australia, menyebabkan konsekuensi tingginya ancaman bencana dan bahaya di Indonesia, salah satunya bencana likuifaksi.

Likuifaksi merupakan fenomena meluluhnya massa tanah akibat guncangan gempa yang menyebabkan tanah kehilangan kekuatannya.

Kepala Sub-Bidang Evaluasi Geologi Teknik Kementerian ESDM Ginda Hasibuan menjelaskan, ada beberapa penyebab terjadinya likuifaksi di Indonesia.

Pertama, dari aspek seismisitas yang meliputi adanya potensial guncangan gempa di suatu daerah dan percepatan tanah puncak.

Kedua, dari aspek geologi yang meliputi adanya endapan kuarter dan adanya tanah berpasir yang halus dan berseragam. Ketiga, adanya aspek air tanah yang ditunjang oleh kedalaman muka air tanah.

Baca juga: Badan Geologi ESDM: Belum Ada Teknologi yang Bisa Ramalkan Gempa

"Berdasarkan data kami, peta 100:1.000, Jakarta memiliki kerentanan terjadinya likuifaksi, tapi ini masih menggunakan data regional, belum lokal. Jadi potensi secara detailnya belum bisa kami pastikan," ujar Ginda di Jakarta, Kamis (21/11/2019).

Pasalnya, Jakarta merupakan daerah yang berpotensi terjadinya gempa.

Berdasarkan besaran gempa, studi literatur dan penelitian Badan Geologi mengatakan, besaran gempa yang menyebabkan terjadinya likuifaksi berada di angka 6 skala Richter.

Namun, dalam arti walaupun besaran angka gempa kecil, tetapi tingkat ketebalan tanah dan endapan kuarter yang tidak sanggup menopang, likuifaksi bisa saja terjadi.

Ginda juga menjelaskan, ketika bencana tsunami yang menghantam Aceh tidak terlihat likuifaksinya karena disapunya oleh gelombang tsunami dan belum didorongnya bukti-bukti yang realis.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X