Menurut Menhub, Ini Dampak Positif Cerainya Garuda dan Sriwijaya Air

Kompas.com - 25/11/2019, 13:15 WIB
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi di Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo, Jawa Tengah, Minggu (3/11/2019). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIMenteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi di Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo, Jawa Tengah, Minggu (3/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai Garuda Indonesia dengan Sriwijaya Air resmi menghentikan Kerja Sama Manajemen (KSM) per tanggal 8 November 2019.

Putusnya kerja sama itu membuat kedua maskapai independen berdiri sendiri.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, putusnya kerja sama terlihat lebih banyak hal positif yang dapat diambil bagi kedua maskapai. Setidaknya dia bilang, terdapat dua hal positif yang bisa diambil dari putusnya kerja sama.

"Kami laporkan terakhir Garuda dan Sriwijaya independen untuk berdiri sendiri. Pemisahan Garuda dan Sriwijaya lebih positif. Salah satunya terjadi persaingan harga yang lebih baik, sehingga timbul harga yang lebih mature," kata Budi di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Baca juga: Rapat dengan DPR, Menhub Disinggung Soal Kisruh Garuda dan Sriwijaya

Selain terjadi persaingan harga yang lebih baik, putusnya kerja sama juga membuat pemilahan masalah jauh lebih jelas, tidak tercampur antar manajemen.

"Misalnya kalau Sriwijaya salah, kita bisa minta keterangan Sriwijaya langsung. Kalau Garuda yang salah, kita juga bisa minta keterangan langsung," ucap Budi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lebih lanjut Budi berujar, pihaknya telah melakukan pengujian kemampuan dan kelaikan terbang Sriwijaya 1 x 24 jam usai pisah. Pengujian tersebut meliputi pengujian manajemen dan direktur operasi.

"Kami juga memastikan bahwa stakeholder yang support Sriwijaya dilakukan secara profesional, yaitu dari segi maintenance dan ground handling. Dari situ terlihat secara teknis Sriwijaya dapat melaksanakan kegiatan," ungkap Budi.

Baca juga: Cerai dengan Garuda, Sriwijaya Klaim Pelayanannya Berangsur Normal

Namun, terkait laporan keuangan, pihaknya mengaku belum mendapat laporan audit keuangan Sriwijaya Air selama bekerja sama dengan Garuda Indonesia.

"Kami belum mendapatkan audit report secara permanen, posisi keuangan Sriwijaya seperti apa. Kami belum dapat," tutur Budi.

Sebelumnya diberitakan, hubungan business to business antara Garuda Indonesia dengan Sriwijaya Air kembali memanas pada Kamis, (7/11/2019).

Retaknya hubungan kedua maskapai bukan kali ini saja terjadi. Sebelumnya, kedua perusahaan tersebut sempat retak karena ulah dewan komisaris Sriwijaya Air melakukan perombakan direksi di tengah kerja sama.

Baca juga: Anggota Ombudsman Ini Sebut Garuda Telah Berhasil Selamatkan Sriwijaya Air

Tidak tanggung-tanggung, mereka mendepak orang-orang Garuda Indonesia dari jajaran direksi maskapai yang didirikan keluarga Chandra Lie tersebut.

Alhasil pada September 2019, Garuda Indonesia melalui GMF menarik dukungan layanan perawatan pesawat milik Sriwijaya Air sehingga 18 pesawat maskapai tidak boleh terbang.

Citilink yang merupakan anak usaha Garuda, juga mengajukan gugatan kepada Sriwijaya Air ke PN Jakarta Pusat karena terhentinya Kerja Sama Operasi (KSO).

Namun pada 31 Oktober 2018, kesepakatan kerja sama kembali dilakukan. Kedua maskapai berakhir rujuk karena berbagai alasan.

Cerita Garuda-Sriwijaya tidak berakhir sampai situ. Pada Kamis (7/11/2019), pihak Garuda Indonesiamengumumkan bahwa Sriwijaya Air bukan lagi bagian dari maskapai BUMN itu.

Sehari setelahnya, kedua maskapai akhirnya memutuskan berhenti bekerja sama dan independen berdiri sendiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.