Suku Bunga Kredit Bank Susah Turun, Ini Kata Para Bankir

Kompas.com - 26/11/2019, 08:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Perbanas sekaligus Presiden Direktur CIMB Niaga (Tbk) Tigor Siahaan mengatakan, perbankan membutuhkan waktu enam hingga sembilan bulan untuk menyesuaikan penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) terhadap suku bunga kredit bank.

Tigor mengatakan, terdapat beberapa hal yang menyebabkan transmisi penurunan suku bunga ke bunga kredit masih tertahan, salah satunya permintaan terhadap kredit bank yang juga masih seret,

"BI tepat turunkan suku bunga, tapi demand belum pick up sampai sekarang," ujar dia ketika menyampaikan paparan di depan Komisi XI DPR RI di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Baca juga: Capai 7 Persen, Ini Bunga Deposito Bank di Awal Pekan

Dia pun mengatakan, CIMB Niaga telah secara bertahap menurunkan bunga kredit mereka seiring dengan penurununan suku bunga BI.

Sekadar informasi, BI tahun ini sudah melakukan relaksasi kebijakan moneter dengan melakukan pemotongan suku bunga acuan sebanyak 100 bps menjadi 5 persen.

Tak sampai disana, BI juga dua kali menurunkan Giro Wajib Minimum, terakhir pekan lalu sebanyak 50 bps.

Secara keseluruhan perbankan akan mendapatkan tambahan likuiditas sebesar Rp 26 triliun. Dengan tambahan likuiditas ini, diharapkan juga akan mempermudah perbankan dalam menyalurkan kreditnya. 

"Kita sudah bertahap terus. Tergantung contractual-nya. Kalau sudah sesuai SBI, sudah langsung. Tapi kalau misal (kontraknya) setahun, ya kita tunggu sampai jatuh tempo," ujar dia.

Baca juga: Transaksi Uang Digital Melonjak, Pendapatan Non-Bunga Bank Tergerus

Hal serupa juga diungkapkan oleh Direktur Keuangan PT Bank Mandiri Persero (Tbk) Panji Irawan. Menurut dia, penyesuaian bunga kredit baru bisa dilakukan setelah banyak kredit yang jatuh tempo.

"Begitu dia jatuh tempo pasti turun. Tahun depan kita ikutin pasar, udah pasti suku bunga turun. Pasti turun. Saya belum bisa kasih angka sekarang," ujar dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

R&I Pertahankan Rating Utang RI, BI: Stabilitas Ekonomi Indonesia Terjaga

R&I Pertahankan Rating Utang RI, BI: Stabilitas Ekonomi Indonesia Terjaga

Whats New
Setelah Terseok-seok, IHSG Berpeluang Bangkit Hari Ini

Setelah Terseok-seok, IHSG Berpeluang Bangkit Hari Ini

Earn Smart
Nasabah Kresna Life Gugat OJK ke Pengadilan, Apa Saja Tuntutannya?

Nasabah Kresna Life Gugat OJK ke Pengadilan, Apa Saja Tuntutannya?

Whats New
Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Whats New
10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

Whats New
Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Whats New
BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

Whats New
Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik 'Ribet', Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik "Ribet", Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Whats New
[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

Whats New
Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Whats New
Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Whats New
Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Whats New
Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Whats New
Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.